Search
Senin 25 Januari 2021
  • :
  • :

Akun Twitter Presiden Trump Diblokir Permanen

MAJALAH ICT – Jakarta. Presiden Donald Trump tidak lagi dapat men-tweet menggunakan akun @realDonaldTrump karena Twitter telah memutuskan untuk memblokir akun tersebut secara permanen.

Dalam posting blog Jumat, Twitter mengumumkan keputusannya untuk menangguhkan Trump dari platformnya setelah kerusuhan Rabu di Capitol yang banyak, termasuk mantan Presiden Barack Obama, menyalahkan presiden yang akan keluar.

“Setelah meninjau secara cermat Tweet terbaru dari akun @realDonaldTrump dan konteks di sekitarnya, kami telah secara permanen menangguhkan akun tersebut karena risiko hasutan lebih lanjut untuk melakukan kekerasan,” Twitter mengumumkan. “Dalam konteks peristiwa mengerikan minggu ini, kami menjelaskan pada hari Rabu bahwa pelanggaran tambahan terhadap Peraturan Twitter berpotensi menghasilkan tindakan yang sama.”

Twitter mengatakan dua tweet terakhir Trump pada hari Jumat, termasuk satu yang mengindikasikan dia tidak berencana untuk menghadiri pelantikan Joe Biden pada 20 Januari, melanggar kebijakannya yang menentang pemujaan kekerasan.

“Kedua Tweet ini harus dibaca dalam konteks peristiwa yang lebih luas di negara ini dan cara pernyataan Presiden dapat dimobilisasi oleh audiens yang berbeda, termasuk untuk menghasut kekerasan, serta dalam konteks pola perilaku dari akun ini. dalam beberapa pekan terakhir,” kata perusahaan itu.

Situs tersebut menambahkan bahwa mereka ingin memberikan platform kepada pejabat terpilih dan pemimpin dunia untuk berbagi pemikiran mereka dengan orang-orang secara langsung. Namun, Twitter menekankan bahwa mereka tidak dapat mengizinkan siapa pun menggunakan platform tersebut sebagai saluran untuk menghasut kekerasan.

“Kerangka kepentingan publik kami ada untuk memungkinkan publik mendengar dari pejabat terpilih dan pemimpin dunia secara langsung. Itu dibangun di atas prinsip bahwa rakyat memiliki hak untuk memegang kekuasaan untuk bertanggung jawab di tempat terbuka,” tambah Twitter. “Namun, kami memperjelas selama bertahun-tahun bahwa akun-akun ini tidak di atas aturan kami dan tidak dapat menggunakan Twitter untuk menghasut kekerasan. Kami akan terus bersikap transparan seputar kebijakan kami dan penegakannya.”

Larangan Twitter secara khusus membahas “akun @realDonaldTrump”, bukan Trump secara pribadi.

Twitter bukan yang pertama melarang Trump dari platform mereka menyusul kekerasan di Capitol yang mengakibatkan lima kematian dan banyak penangkapan. Shopify juga mengumumkan sebelumnya bahwa mereka menghentikan semua toko online yang berafiliasi dengan Trump karena alasan yang sama.

“Shopify tidak mentolerir tindakan yang memicu kekerasan,” kata juru bicara perusahaan kepada ABC News dalam sebuah pernyataan. “Berdasarkan peristiwa baru-baru ini, kami telah menetapkan bahwa tindakan Presiden Donald J. Trump melanggar Kebijakan Penggunaan yang Dapat Diterima, yang melarang promosi atau dukungan organisasi, platform, atau orang yang mengancam atau membenarkan kekerasan untuk tujuan yang lebih jauh. Akibatnya, kami telah menghentikan toko yang berafiliasi dengan Presiden Trump. ”

 




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *