Search
Selasa 21 Mei 2019
  • :
  • :

Antisipasi Keamanan 5G, Uni Eropa Adopsi Aturan Keamanan Siber


MAJALAH ICT – Jakarta. Parlemen Eropa mengadopsi aturan yang dirancang untuk memperkuat keamanan dunia maya di Uni Eropa (UE), sementara juga menyatakan keprihatinan tentang pengaruh yang berkembang dari pemasok TI Cina di pasar.

Parlemen mengadopsi Cyber ​​Security Act yang awalnya diusulkan oleh Presiden Komisi Eropa (EC) Jean-Claude Juncker dalam pidato State of the Union pada September 2017.

Di antara ketentuan tersebut adalah peran yang diperkuat untuk Badan Eropa untuk Keamanan Jaringan dan Informasi (ENISA) dan penciptaan kerangka kerja sertifikasi umum untuk layanan, sistem, dan peralatan TI.

Pada tahun 2018, Komisi Eropa mengusulkan penciptaan jaringan pusat-pusat keahlian keamanan siber untuk memperkuat penelitian dan penyebaran kemampuan baru di UE. Di bawah anggaran jangka panjang berikutnya, EC telah mengusulkan investasi lebih dari € 2 miliar untuk memperkuat keamanan dunia maya dalam Program Digital Eropa bersama dengan skema Eropa Cakrawala, dengan € 63,5 juta diinvestasikan sebagai dasar dalam empat proyek percontohan.

Anggota Parlemen Eropa juga mencatat “keprihatinan mendalam tentang tuduhan baru-baru ini bahwa peralatan 5G mungkin telah tertanam di belakang rumah yang akan memungkinkan produsen dan otoritas China memiliki akses tidak sah ke data pribadi dan pribadi serta telekomunikasi di UE”.

Tercatat ada kekhawatiran bahwa vendor peralatan negara ketiga dapat menghadirkan risiko keamanan jika hukum domestik mereka mewajibkan “semua perusahaan untuk bekerja sama dengan negara dalam menjaga definisi keamanan nasional yang sangat luas juga di luar negara mereka sendiri”.

Ada seruan untuk Komisi Eropa dan negara-negara anggota untuk memberikan panduan tentang cara mengatasi ancaman dan kerentanan dunia maya ketika membeli peralatan 5G, misalnya dengan menggunakan peralatan dari vendor yang berbeda, memperkenalkan proses pengadaan multi-fase, dan “membangun strategi untuk mengurangi ketergantungan Eropa. tentang teknologi keamanan siber asing ”.

Selain itu, ada panggilan untuk ENISA untuk mengembangkan skema sertifikasi yang mencakup peluncuran 5G.

Komentar itu muncul ketika Komisi Eropa menetapkan “sepuluh tindakan nyata” bagi para kepala negara atau pemerintah UE untuk membahas mengenai hubungan dengan China.

Sementara poin pembicaraan yang luas membahas masalah-masalah seperti hak asasi manusia dan perubahan iklim, juga termasuk adalah kebutuhan untuk hubungan ekonomi yang lebih seimbang dan timbal balik, dan implikasi keamanan untuk infrastruktur digital yang kritis.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *