Search
Selasa 25 Juni 2019
  • :
  • :

Aplikasi Ini Kirim Data ke Facebook Tanpa Kamu Tahu Lho

MAJALAH ICT – Jakarta. Data pengguna masih tidak aman dengan Facebook dan banyak aplikasi lainnya. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa banyak aplikasi Android populer diam-diam mengirimkan data pribadi ke Facebook tanpa meminta izin dari pengguna.

Privacy International diungkapkan dalam penelitiannya yang dibagikan melalui artikel Financial Times paywalled bahwa setidaknya 20 dari 34 aplikasi Android populer mengirim data pribadi ke jejaring sosial Mark Zuckerberg tanpa meminta izin dari pengguna. Beberapa aplikasi yang diidentifikasi dalam laporan itu adalah TripAdvisor, MyFitnessPal, Skyscanner dan Kayak.

Selain membesar-besarkan informasi sensitif, kekhawatiran besar lain yang ditunjukkan oleh laporan ini adalah kemungkinan aplikasi ini melanggar aturan privasi GDPR (Peraturan Perlindungan Data Umum) UE. Ini karena aplikasi yang diidentifikasi mengirimkan informasi pengguna tanpa persetujuan dan untuk berpotensi mengidentifikasi identitas pengguna.

Data pengguna yang dibagikan ke Facebook oleh aplikasi ini mencakup analitik, ID Android, dan banyak lainnya. Misalnya, Kayak, yang merupakan mesin pencari perjalanan, ditemukan mengirimkan data pencarian penerbangan dan tujuan, tanggal perjalanan, dan bahkan informasi apakah pengguna membawa anak-anak mengikuti penerbangan atau tidak. Aplikasi yang kontroversial juga dapat mengidentifikasi pengguna berdasarkan pada aplikasi yang telah mereka instal dan jika mereka bepergian dengan orang yang sama.

Di antara aplikasi yang diidentifikasi dalam penelitian ini, Skyscanner bersikeras bahwa itu “tidak sadar” bahwa itu mengirim data pengguna tanpa persetujuan. Mungkin saja aplikasi tersebut masih bisa menggunakan versi yang lebih lama dari kit pengembang Facebook. Facebook hanya muncul dengan opsi untuk meminta izin setelah GDPR diimplementasikan, sehingga mereka yang menggunakan versi yang lebih baru hanya dapat mengirim data ke Facebook setelah pengguna mengizinkannya.

Facebook telah berada di air panas sejak awal tahun lalu ketika terungkap bahwa perusahaan itu mengekspos data sekitar 87 juta pengguna kepada seorang peneliti Cambridge Analytica, yang bekerja untuk kampanye Trump. Pelanggaran data akhirnya menyebabkan perusahaan konsultan politik untuk menutup dan itu juga merusak reputasi Facebook.

Pada bulan September, masalah privasi Facebook meningkat tajam ketika 50 juta akun pengguna terkena kerentanan yang memungkinkan penyerang untuk langsung mengambil alih akun pengguna, Wired melaporkan pertama kali. Facebook berhasil menambal kerentanan dengan cepat, dan sejak itu perusahaan telah melakukan yang terbaik untuk mengamankan akun dan melindungi pengguna dari pelanggaran data dan kerentanan.

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *