Search
Senin 27 Mei 2019
  • :
  • :

Begini Cara Atasi Ancaman Malware WhatsApp yang Meresahkan


MAJALAH ICT – Jakarta. Spyware dibuat oleh “advacnce cyber actor” yang menginfeksi beberapa ponsel yang ditargetkan melalui program komunikasi WhatsApp yang populer tanpa campur tangan pengguna melalui panggilan suara dalam aplikasi. Teridentifikasi aktor tersebut sebagai Kelompok NSO Israel, dan juru bicara WhatsApp kemudian mengatakan, “Kami tentu saja tidak menyangkal salah satu dari liputan yang Anda lihat.”

Malware itu mampu menembus ponsel melalui panggilan tak terjawab sendiri melalui fungsi panggilan suara aplikasi, juru bicara anak perusahaan Facebook mengatakan Senin malam. Jumlah orang yang tidak diketahui – jumlah dalam lusinan setidaknya tidak akan tidak akurat – terinfeksi dengan malware, yang menurut perusahaan ditemukan pada awal Mei, kata jurubicara itu, yang tidak berwenang dikutip namanya.

Menurut John Scott-Railton, seorang peneliti dengan pengawas internet Citizen Lab, menyebut peretasan “kerentanan yang sangat menakutkan.” ″ Tidak ada yang dapat dilakukan pengguna di sini, tidak memiliki aplikasi, ”katanya. Juru bicara WhatsApp mengatakan serangan itu memiliki “semua ciri khas perusahaan swasta yang telah diketahui bekerja dengan pemerintah untuk memberikan spyware yang memiliki kemampuan untuk mengambil alih sistem operasi ponsel.”

Juru bicara itu mengatakan WhatsApp, yang memiliki lebih dari 1,5 miliar pengguna, segera menghubungi Citizen Lab dan kelompok-kelompok hak asasi manusia, dengan cepat memperbaiki masalah ini dan mendorong perbaikan. Dia mengatakan WhatsApp juga memberikan informasi kepada pejabat penegak hukum AS untuk membantu penyelidikan mereka. Dia mengatakan kelemahan itu ditemukan ketika “tim kami melakukan beberapa peningkatan keamanan tambahan untuk panggilan suara kami” dan para insinyur menemukan bahwa orang yang ditargetkan untuk infeksi “mungkin mendapatkan satu atau dua panggilan dari nomor yang tidak mereka kenal. Dalam proses menelepon, kode ini dikirimkan. ”

“Kami sangat prihatin dengan penyalahgunaan kapabilitas semacam itu,” kata WhatsApp dalam sebuah pernyataan. Juru bicara untuk Grup NSO tidak segera menanggapi email dari The Associated Press untuk meminta komentar. Wahyu ini menambah pertanyaan tentang jangkauan spyware kuat perusahaan Israel, yang dapat membajak smartphone, mengontrol kamera mereka dan secara efektif mengubahnya menjadi perangkat pengawasan berukuran saku.

Spyware NSO telah berulang kali ditemukan digunakan untuk meretas wartawan, pengacara, pembela hak asasi manusia dan pembangkang. Yang paling menonjol, spyware itu terlibat dalam pembunuhan mengerikan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi, yang dipotong-potong di konsulat Saudi di Istanbul tahun lalu dan yang tubuhnya belum pernah ditemukan. Beberapa dugaan target spyware, termasuk teman dekat Khashoggi dan beberapa tokoh masyarakat sipil Meksiko, saat ini menuntut NSO di pengadilan Israel atas peretasan tersebut.

Amnesty International – yang mengatakan tahun lalu bahwa salah satu stafnya juga ditargetkan dengan spyware – mengatakan akan bergabung dalam upaya hukum untuk memaksa Kementerian Pertahanan Israel untuk menangguhkan lisensi ekspor NSO. Itu membuat penemuan kerentanan sangat mengganggu karena salah satu targetnya adalah pengacara HAM yang berbasis di Inggris, kata pengacara itu kepada AP.

Pengacara, yang berbicara dengan syarat anonim karena alasan profesional, mengatakan ia menerima beberapa panggilan tak terduga yang mencurigakan selama beberapa bulan terakhir, yang terbaru pada hari Minggu, hanya beberapa jam sebelum WhatsApp mengeluarkan pembaruan untuk pengguna yang memperbaiki kekurangan tersebut.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *