Search
Rabu 23 Oktober 2019
  • :
  • :

Begini Tantangan dan Kebutuhan Utama IT di Kawasan Asia Pasifik

MAJALAH ICT – Jakarta. Kemp, pemimpin dalam menjalankan pengalaman aplikasi yang selalu aktif (AX), menerbitkan laporan 2019 komprehensif tentang penggunaan dan tantangan multi-cloud Asia Pasifik (APAC) sebagaimana diamati oleh para pemimpin teknologi dalam organisasi APAC dengan pendapatan lebih dari $ 100 juta.

Menurut laporan itu, lebih dari 84% pembuat keputusan TI senior di APAC percaya bahwa penyebaran multi-cloud akan mencapai setengah dari lingkungan web dan aplikasi hosting mereka dalam tiga tahun ke depan – naik dari rata-rata wilayah di bawah 30 % hari ini. Dengan semakin banyaknya aplikasi bisnis inti yang dihosting di berbagai lingkungan cloud, APAC CIO dan manajer teknologi diinvestasikan untuk menyederhanakan AX mereka, karena beberapa teknologi cloud dalam satu strategi TI akan meningkatkan kompleksitas pengelolaan multi-cloud untuk bisnis mereka.

Tony Sandberg, direktur regional APAC untuk Kemp, berkomentar, “Bisnis di kawasan Asia Pasifik bergerak menuju cloud hosting, tetapi mereka juga frustrasi dengan kurangnya otomatisasi, visibilitas, dan kontrol atas konfigurasi multi-cloud mereka. Laporan APAC kami tentang praktik multi-cloud menginformasikan organisasi tentang prioritas teknologi dalam strategi TI mereka, yang sangat penting untuk menyederhanakan cara bisnis di APAC mengoptimalkan, menganalisis, dan mengamankan aplikasi di berbagai lingkungan. ”

Laporan tersebut mengindikasikan bahwa 67% pembuat keputusan bisnis APAC menemukan bahwa migrasi aplikasi ke multi-cloud berdampak positif pada pengalaman aplikasi. Namun, 84% dari para pemimpin ini mengatakan prioritas mereka terletak pada mengotomatisasi proses dan manajemen, sementara 82% menginginkan cara yang lebih efisien untuk mengelola banyak vendor melalui alat analisis pengiriman aplikasi yang lebih cerdas. Sekitar 67% responden percaya bahwa ada kurangnya visibilitas dan prediktabilitas di lingkungan TI mereka, dan 54% menyatakan bahwa mereka tidak memiliki kendali yang mereka butuhkan untuk mengelola infrastruktur multi-cloud.

Secara terpisah, laporan itu juga menemukan bahwa 72% bisnis lebih suka membayar hanya untuk sumber daya yang mereka konsumsi – model bayar per penggunaan – untuk langganan cloud mereka, yang dapat dibantu oleh kalkulator biaya total dari vendor yang dapat membantu membuat dunia nyata proyeksi penggunaan cloud mereka

Peter Melerud, salah satu pendiri dan kepala strategi Kemp, mengatakan, “Dengan bisnis APAC mengelola di mana saja dari empat atau lebih vendor cloud pada waktu tertentu, ada kesenjangan yang jelas dalam penyedia cloud yang memungkinkan tim penempatan untuk menyederhanakan, mengotomatisasi, mengoptimalkan, mengamankan, dan mengontrol lingkungan multi-cloud mereka, dengan cara yang disukai pengguna ini. Kemp adalah bagian penting dari pengalaman manajemen mereka dengan memberikan pengalaman yang mulus, sangat mudah didapat, dan aman untuk kebutuhan pengiriman aplikasi yang berubah dengan cepat hari ini. ”

Laporan 2019, berjudul Application Experience (AX) untuk Perusahaan Asia Pasifik di Lingkungan Multi-cloud, merangkum tantangan dan harapan yang dihadapi CIO ketika menerapkan strategi multi-cloud dalam organisasi mereka. Laporan ini juga mengeksplorasi kebutuhan dan keinginan para pemimpin teknologi yang mengawasi pengelolaan atau migrasi aplikasi mereka ke tata letak multi-cloud.

Kemp menugaskan Forrester Consulting untuk melakukan studi penelitian khusus tentang keadaan AX di kawasan Asia Pasifik, menjangkau 150 perusahaan bisnis dan pengambil keputusan teknologi di lima negara: Australia, India, Indonesia, Singapura, dan Hong Kong.

Hasil survei ini disusun pada Mei 2019, merinci hosting multi-cloud dan harapan AX dari CIO yang bekerja di organisasi dengan pendapatan US $ 100 juta atau lebih tinggi. Prospek teknologi ini bertempat di berbagai industri, di seluruh perhotelan, logistik, telekomunikasi, ritel, manufaktur, layanan teknologi, kesehatan, pemerintah, layanan keuangan dan asuransi, layanan konsumen, barang konsumen, layanan bisnis dan profesional, dan iklan dan sektor pemasaran.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *