Search
Sabtu 15 Desember 2018
  • :
  • :
huawei-office

CFO Huawei Ditangkap di Kanada Atas Permintaan Pemerintah AS Soal Embargo ke Iran

MAJALAH ICT – Jakarta. Chief Financial Officer Huawei, Meng Wanzhou, telah ditangkap di Vancouver, Kanada atas permintaan pemerintah Amerika Serikat. Eksekutif puncak ditahan karena diduga berusaha menghindari embargo perdagangan AS saat ini dengan Iran.

Penangkapan eksekutif pada 1 Desember, yang juga putri pendiri Huawei Ren Zhengfei, pertama kali dilaporkan oleh The Globe and Mail. Departemen Kehakiman Kanada dilaporkan mengatakan bahwa pemerintah AS berusaha mengekstradisi Meng dari Kanada ke Amerika Serikat. Sidang jaminan telah ditetapkan untuk Jumat, 7 Desember.

Huawei sejak dikonfirmasi mengatakan bahwa Meng memang telah ditangkap, tetapi perusahaan mengatakan bahwa dia menghadapi tuduhan yang tidak jelas.

“Perusahaan telah memberikan sedikit informasi mengenai tuduhan tersebut dan tidak mengetahui adanya kesalahan oleh Meng,” kata juru bicara Huawei. “Perusahaan percaya bahwa sistem hukum Kanada dan AS pada akhirnya akan mencapai kesimpulan yang adil. Huawei mematuhi semua hukum dan peraturan yang berlaku di mana ia beroperasi, termasuk undang-undang dan peraturan kontrol ekspor dan sanksi yang berlaku dari PBB, AS, dan UE. ”

Sumber Kanada yang tidak disebutkan namanya mengklaim bahwa Meng ditangkap karena eksekutif mungkin telah melanggar embargo perdagangan AS yang dikenakan terhadap Iran. Sejak April tahun ini, Huawei telah diselidiki oleh pemerintah AS karena diduga mengirimkan produk yang memiliki bagian yang dimiliki perusahaan AS ke negara-negara yang terkena sanksi perdagangan AS, seperti yang ditunjukkan oleh Otoritas Android.

Kedutaan China di Ottawa menentang penangkapan terhadap Meng, menegaskan bahwa dia tidak melanggar hukum Kanada atau Amerika. Kedutaan China juga menuntut pembebasannya segera, yang menyatakan bahwa tindakan “secara serius membahayakan hak asasi manusia korban.”

“Pihak China telah menyampaikan pernyataan keras dengan pihak AS dan Kanada, mendesak mereka untuk segera memperbaiki kesalahan dan mengembalikan kebebasan pribadi Ms. Meng Wanzhou. Kami akan terus mengikuti perkembangan masalah ini dan mengambil semua langkah untuk secara tegas melindungi hak dan kepentingan sah warga negara China, ”kata kedutaan China dalam sebuah pernyataan.

Huawei telah berselisih dengan pemerintah AS sejak 2016, ketika para pejabat AS mulai menyuarakan kekhawatiran bahwa peralatan perusahaan dapat digunakan untuk memata-matai warga negara Amerika.

Pada bulan Agustus, Presiden Donald Trump menandatangani RUU yang melarang semua pegawai pemerintah AS menggunakan salah satu teknologi dan layanan Huawei. Pada bulan yang sama, Australia melarang peralatan 5G Huawei karena masalah keamanan nasional. Selandia Baru hanya mengikuti minggu lalu.

 




Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *