Search
Selasa 17 September 2019
  • :
  • :

Dituding Menyalahgunakan Posisi Dominan, Qualcomm Diperintah Perbaharui Perjanjian Lisensi Paten

MAJALAH ICT – Jakarta. Hakim di Amerika Serikat memerintahkan Qualcomm untuk menegosiasikan kembali perjanjian lisensi patennya, yang memutuskan perusahaan itu selama bertahun-tahun terlibat dalam praktik anti persaingan untuk mendapatkan persyaratan yang menguntungkan.

Keputusan itu muncul setelah hampir empat bulan musyawarah dalam kasus yang dibawa oleh Komisi Perdagangan Federal AS (FTC), yang menuduh Qualcomm menggunakan posisi pasar dominannya untuk memaksa pelanggan, termasuk Apple, untuk membayar biaya lisensi paten yang berlebihan.

Qualcomm mengecam keputusan itu dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa pihaknya akan segera mencari keputusan dan banding yang dipercepat.

“Kami sangat tidak setuju dengan kesimpulan hakim, interpretasinya tentang fakta dan penerapan hukumnya,” Qualcomm EVP dan penasihat umum Don Rosenberg berkomentar.

Hakim memutuskan bahwa Qualcomm menggunakan perilaku antikompetitif untuk menegosiasikan lisensi patennya, mengajukan permohonan untuk menahan akses ke pasokan chip, perangkat lunak, dan dukungan teknis untuk mengamankan kesepakatan yang menguntungkan.

Dia menyimpulkan praktik perizinan perusahaan “mencekik persaingan di pasar chip modem CDMA dan LTE premium selama bertahun-tahun, dan merugikan saingan, OEM, dan konsumen akhir dalam proses tersebut.”

Secara khusus, ia mengutip ketidakmampuan Intel untuk bersaing dan keluar dari pasar sebagai contoh dari kerusakan tersebut.

Hakim memerintahkan Qualcomm untuk menegosiasikan kembali perjanjian lisensinya tanpa menggunakan taktik semacam itu dan tunduk pada pemantauan kepatuhan selama tujuh tahun, mengajukan laporan tahunan ke FTC.

Dia juga memblokir perusahaan dari mengadakan perjanjian eksklusif untuk penyediaan chip modem dan menuntutnya membuat standar paten lengkap “lengkap” tersedia untuk pemasok chip modem lain dengan persyaratan yang wajar.

Keputusan itu muncul sebulan setelah Apple menjatuhkan kasus serupa terhadap Qualcomm sebagai bagian dari penyelesaian yang luas untuk menempatkan sengketa lisensi yang sudah berjalan lama.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *