Search
Kamis 16 Agustus 2018
  • :
  • :
experian

E-Commerce di Asia Pasifik Sedang Booming, Resiko Penipuan Ternyata juga Meroket

MAJALAH ICT – Jakarta. E-commerce di Asia-Pasifik sedang booming – dengan 71 persen konsumen APAC melakukan pembelian online – tetapi begitu juga risiko penipuan, dengan satu dari lima pelanggan telah menjadi korban.

Ini adalah salah satu temuan utama dari Digital Consumer Insights 2018, yang diterbitkan oleh perusahaan jasa informasi terkemuka di dunia Experian, dan ditulis bersama dengan perusahaan penasihat IDC.

Laporan ini didasarkan pada survei konsumen di sepuluh pasar APAC yaitu Australia, Cina, Hong Kong, India, Indonesia, Jepang, Selandia Baru, Singapura, Thailand, dan Vietnam. Studi ini menyelidiki seberapa baik bisnis mengurangi risiko penipuan melalui mata pemangku kepentingan mereka yang paling penting, pelanggan.

Ditemukan bahwa ketika merek dan konsumen mencari cara yang lebih mudah untuk membeli dan menjual produk secara online dan melalui perangkat seluler – dengan elektronik, perjalanan, dan bahan makanan menjadi yang paling populer – peluang untuk penipuan online semakin meningkat.

Laporan tersebut mengungkapkan bahwa hampir satu dari lima konsumen APAC telah mengalami kemalangan mengalami penipuan.

“Asia Pasifik adalah salah satu ekonomi digital dan mobile paling dinamis di dunia,” kata Ben Elliott, CEO Experian Asia Pacific. “71% membeli secara online, dan 63% yang telah mengadopsi pembayaran mobile menganggapnya nyaman. Tetapi karena semakin banyak orang yang mengadopsi cara yang lebih cepat dan lebih mudah untuk berbelanja, bank dan terlibat dengan bisnis, eksposur penipuan akan meningkat. Ini adalah masalah dengan 18% konsumen di wilayah tersebut sudah mengalami penipuan. ”

Lebih dari setengah (51%) dari konsumen akan beralih penyedia layanan dalam hal penipuan membuktikan bahwa konsumen bersedia untuk berdagang kenyamanan dan pengalaman pelanggan yang lebih baik untuk perlindungan penipuan yang lebih baik.

Laporan – pendamping Experra’s Penipuan Manajemen Wawasan 2017, yang melihat penipuan melalui mata perusahaan – juga menemukan perbedaan yang berbeda dalam sikap konsumen antar negara.

Di pasar yang bermunculan dan bergerak, orang-orang lebih didorong oleh kenyamanan dan lebih sedikit menghindari risiko, dengan semakin banyak individu yang sadar keamanan cenderung berasal dari ekonomi yang matang.

“Kami melihat bahwa dalam ekonomi yang lebih matang seperti Hong Kong dan Singapura, konsumen lebih sadar akan risiko penipuan dan bertindak dengan cara yang lebih konservatif,” tambah Elliott. “Ini berarti mereka terkadang menghindari bertransaksi online jika mereka melihat potensi risiko penipuan. Hal ini berbeda dengan ekonomi yang sedang berkembang seperti Vietnam, di mana konsumen kurang menyadari penipuan dan lebih mudah dikendalikan.”

Transformasi Teknologi

Sementara realitas yang tidak menguntungkan adalah bahwa kenyamanan digital yang lebih besar terkait dengan eksposur penipuan yang lebih tinggi – menghadirkan masalah bagi konsumen dan bisnis – laporan tersebut juga mengungkapkan bahwa ada hikmahnya.

Ditemukan bahwa ketika konsumen menjadi sadar akan risiko penipuan, mereka lebih cenderung ingin mengadopsi langkah-langkah keamanan seperti biometrik, termasuk sidik jari, pengenalan wajah dan suara.

Di dalam APAC, 13% konsumen sekarang bersedia untuk mengadopsi biometrik, dengan India (21%), Vietnam dan Cina (keduanya sebesar 18%) memimpin biaya sebagai pengguna awal. Australia (9%), Jepang dan Selandia Baru (keduanya sebesar 8%) adalah yang paling tidak bersedia melakukannya.

Menariknya, bagaimanapun, 57% konsumen yang signifikan sudah merasa nyaman dengan biometrik dalam aplikasi pemerintah / non-komersial.

Ketika penerimaan meluas ke bidang komersial, teknologi baru ini akan semakin dapat memberikan pengalaman pelanggan yang lebih efisien dan meningkatkan perlindungan terhadap penipuan.

Dilema Data

Saat ini, salah satu cara terbaik perusahaan dapat melindungi pelanggan mereka adalah dengan memanfaatkan data pelanggan berkualitas tinggi untuk secara efektif memverifikasi transaksi.

Namun, laporan itu menemukan bahwa ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan.

Temuan ini menjelaskan bahwa konsumen sering selektif dalam jenis informasi yang ingin mereka bagi dengan perusahaan, dan jelas tentang bagaimana mereka menginginkan data yang akan digunakan.

Misalnya, ketika ditanya, 43% dari konsumen bersedia memiliki data pribadi mereka bersama dengan bisnis khusus untuk deteksi penipuan yang lebih baik atas kenyamanan atau pengalaman pelanggan yang lebih baik.

Selain itu, 5% konsumen APAC mengatakan bahwa mereka telah dengan sengaja mengirimkan informasi yang tidak akurat untuk menghindari pengungkapan data pribadi, sementara 20% telah membuat kesalahan dalam rincian yang mereka berikan untuk bisnis.

Kesalahan input data adalah yang tertinggi di Thailand, diikuti oleh Vietnam, Indonesia dan India – sementara Jepang memiliki kesalahan pengiriman terendah yang diikuti oleh Singapura dan Hong Kong.

Elliott mengatakan ini menunjukkan celah kepercayaan antara bisnis dan konsumen mereka, tetapi juga memberikan peluang signifikan bagi mereka untuk melakukan perbaikan.

“Keterbukaan informasi yang disengaja meningkatkan tantangan yang dihadapi bisnis dalam memerangi penipu dan memastikan identitas pelanggan asli,” tambah Elliott. “Kami percaya bahwa ini pada dasarnya adalah masalah kepercayaan – dan perusahaan harus berbuat lebih banyak untuk mengkomunikasikan nilai kepada konsumen tentang penggunaan data untuk perlindungan dari penipuan dan bahwa mereka dapat dipercaya sebagai penjaga data prbadi.”

 




Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *