Search
Selasa 17 September 2019
  • :
  • :

Facebook akan Ambil Data Pengguna di Ponsel yang Digunakan

MAJALAH ICT – Jakarta. Facebook meluncurkan kampanye pengumpulan data, mengumpulkan data penggunaan telepon dengan imbalan sejumlah uang.

Facebook telah meluncurkan aplikasi baru bernama “Study from Facebook.” Aplikasi ini dirancang untuk membantu perusahaan media sosial mempelajari tentang pola penggunaan orang, khususnya aplikasi apa yang mereka miliki di smartphone mereka dan bagaimana mereka menggunakannya. Mereka yang memilih akan dibayar untuk berbagi data dengan Facebook.

Dalam sebuah posting blog, Facebook menjelaskan bahwa “penelitian” ini adalah “penting untuk membantu kami meningkatkan produk kami untuk orang-orang yang menggunakan Facebook.” Itu akan berdasarkan “hanya undangan”, di mana hanya mereka yang diundang untuk bergabung dengan program pengumpulan data akan diizinkan untuk mendaftar dan menggunakan telepon mereka dilacak dengan sejumlah uang tunai.

Apa yang akan dilacak aplikasi ini? Karena Facebook telah menjadi subjek dari banyak kontroversi mengenai privasi dan data pengguna, orang dapat dimaafkan karena menaikkan alisnya ke arah upaya terbaru raksasa media sosial itu untuk memperoleh informasi pengguna.

Namun demikian, Facebook menghilangkan ketakutan yang terkait dengan masalah tersebut dengan mengatakan bahwa aplikasi Studi baru hanya akan mengumpulkan informasi mengenai hal-hal berikut:

Aplikasi diinstal di ponsel peserta. Studi akan mencatat semua aplikasi yang dimiliki pengguna di teleponnya, terlepas dari apakah mereka sedang digunakan atau tidak. Jumlah waktu yang dihabiskan peserta menggunakan aplikasi. Aplikasi Studi akan melacak jumlah waktu yang dihabiskan pengguna pada aplikasi tertentu. Tidak jelas apakah waktu yang dihabiskan untuk berlari di latar belakang akan dimasukkan.

Negara, perangkat, dan tipe jaringan. Meskipun aplikasi Studi hanya akan dirilis ke AS dan India pada awalnya, aplikasi Studi akan segera diluncurkan ke lebih banyak negara. Aplikasi ini akan merekam negara pengguna, merek dan model perangkat, dan jenis jaringan yang ia gunakan.

Nama aktivitas aplikasi, yang dapat menunjukkan nama-nama fitur aplikasi yang digunakan peserta. Studi juga akan mencatat aktivitas tertentu yang dilakukan pengguna dengan aplikasi tertentu. Ini mungkin akan terlihat seperti “mengunggah foto” dengan aplikasi “Instagram”, misalnya.

Facebook berjanji tidak akan mengumpulkan ID pengguna, kata sandi, atau konten yang dibagikan orang, termasuk pesan. Ia juga berjanji bahwa itu tidak akan menjual data ke perusahaan pihak ketiga, atau menggunakan data untuk menargetkan iklan kepada pengguna.

Facebook menolak untuk menentukan jumlah uang yang akan dibayarkan kepada pengguna untuk memberikan privasi mereka. Tetapi jika kontroversi sebelumnya, yang dilaporkan oleh TechCrunch, digunakan sebagai dasar, itu kemungkinan sekitar $ 20 per orang per bulan.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *