Search
Jumat 19 Juli 2019
  • :
  • :

Facebook akan Ambil Langkah Lebih Maju Kembangkan E-Commerce

MAJALAH ICT – Jakarta. Layanan Instagram populer Facebook telah perlahan menambahkan berbagai fitur e-commerce selama beberapa tahun terakhir. Anak perusahaan mulai mengintegrasikan platform e-commerce pihak ketiga pada tahun 2017, menambahkan belanja ke format Cerita populer yang telah menyebar di media sosial seperti api, dan dilaporkan bekerja pada aplikasi “Belanja IG” yang berdiri sendiri.

“Formatnya begitu menarik secara visual dan orang-orang bercerita dengan gambar-gambar sehingga kami melihat secara anekdot dan dalam data bahwa [Instagram] adalah tempat yang tepat bagi orang-orang untuk mengetahui produk di tempat pertama,” kata COO Sheryl Sandberg terakhir musim panas. “Dan kami melihat banyak usaha kecil benar-benar dapat melakukan hal-hal di platform.”

Dalam mungkin langkah e-commerce yang paling berarti, Instagram hari ini mengumumkan bahwa mereka memperkenalkan fitur checkout yang memungkinkan pengguna untuk segera dan aman membeli produk yang mereka lihat di layanan. Sebelumnya, tautan belanja mengarahkan pengguna ke situs pedagang untuk menyelesaikan pembelian, menciptakan friksi ekstra dalam prosesnya. Instagram akan menyimpan kredensial pembayaran, dan hanya akan membagikan data transaksi yang diperlukan seperti alamat pengiriman dan informasi kontak dengan pedagang.

Instagram sebelumnya telah memperkenalkan tag produk di Feed, yang memungkinkan akun untuk mengidentifikasi item tertentu yang mungkin untuk dijual. Instagram mengatakan bahwa 130 juta Instagrammer mengetuk tag produk ini setiap bulan, sinyal kunci yang menyatakan minat untuk melakukan pembelian.

Awalnya, fitur checkout hanya tersedia untuk beberapa lusin merek mitra yang berpartisipasi dalam uji coba beta terbatas terbatas di AS. Namun begitu kemampuan itu tidak dapat dihindari diperluas, Instagram mengatakan bahwa bisnis akan dapat mengintegrasikan checkout secara langsung atau terus bermitra dengan pihak ketiga yang disebutkan di atas. -Permainan e-commerce pihak untuk memfasilitasi transaksi.

Tentu saja, ketika Instagram mulai mengambil peran yang lebih menonjol dalam transaksi, itu membenarkan tindakan yang diambil.

“Kami akan memperkenalkan biaya penjualan untuk membantu mendanai program dan produk yang membantu memungkinkan checkout, serta mengimbangi pengeluaran terkait transaksi,” kata juru bicara Instagram kepada TechCrunch. Ketika ditekan, spokeperson menolak untuk menjelaskan berapa banyak biayanya. Perlu dicatat bahwa dalam posting panjang CEO Mark Zuckerberg awal bulan ini menguraikan masa depan “berfokus pada privasi” Facebook, ia secara khusus menunjuk perdagangan dan pembayaran sebagai cara penting platform dapat menghubungkan bisnis dan pengguna.

Selain itu, Facebook berpotensi menggunakan semua alat e-commerce yang sedang dikembangkan untuk akhirnya mengubah Marketplace menjadi platform e-commerce. Saat ini, bagian Marketplace dari platform intinya tidak lebih dari bagian iklan baris – sebanding dengan Craigslist – di mana pengguna memposting item untuk dijual dan Facebook tidak berperan dalam transaksi aktual. Marketplace saat ini dimonetisasi dengan iklan. Kasus penggunaan berbeda, karena Marketplace sebagian besar untuk menemukan barang bekas secara lokal, tetapi ada peluang untuk membangun fungsionalitas Marketplace juga.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *