Search
Minggu 25 Oktober 2020
  • :
  • :

Facebook Luncurkan Tools untuk Opsi Monetisasi

MAJALAH ICT – Jakarta. Facebook meluncurkan banyak tools yang katanya akan membantu para pembuat konten menemukan merek untuk bermitra dengan meningkatkan opsi monetisasi mereka, sebuah langkah yang dapat membantu perusahaan bersaing dengan orang-orang seperti Netflix dan YouTube.

Salah satu alat tersebut disebut Brand Collabs Manager, yang memungkinkan merek mencari dan menemukan pembuat konten untuk menjalin kesepakatan dan kemitraan. Facebook menguji layanan dengan sekumpulan mitra terbatas dan sekarang akan membukanya lebih luas.

Taktik baru lainnya adalah membuka Ad Breaks, sebuah program yang memungkinkan konten yang disponsori untuk diputar di tengah video, untuk lebih banyak pembuat konten di AS. TechCrunch melaporkan bahwa pembuat konten menyimpan 55 persen pendapatan dari iklan.

Facebook juga telah menguji cara bagi penggemar untuk mendukung para pembuat dengan menjanjikan $ 4,99 per bulan sebagai imbalan atas tunjangan termasuk konten eksklusif dan lencana yang menyoroti status mereka sebagai pendukung. Ini juga akan tersedia untuk lebih banyak pembuat konten.

“Kami berkomitmen untuk membantu para pembuat konten terhubung dengan penggemar mereka dan membangun bisnis mereka, karena mereka memiliki beberapa komunitas terkuat dan berbagi beberapa konten yang paling menarik dan kreatif,” perusahaan itu menjelaskan dalam sebuah pernyataan.

Streaming langsung di Facebook sekarang akan memiliki polling, video on-demand dan gamification, memberikan kepada para kreator “kekuatan untuk menciptakan konten yang menyenangkan, unik, dan interaktif”.

Aplikasi Creator yang diluncurkan untuk iOS pada tahun 2017 kini tersedia di Android dan raksasa media sosial juga meluncurkan program yang disebut Facebook for Creators Launchpad.

TechCrunch mencatat bahwa Facebook sedang membuat gerakan untuk meningkatkan permainan kontennya dan “mencegah perhatian pengguna dari tergelincir ke YouTube, Netflix, Twitch dan di tempat lain.” Raksasa media sosial juga harus memastikan pembuat konten “menghasilkan uang dari platformnya”, berita stopkontak ditambahkan




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *