Search
Jumat 14 Agustus 2020
  • :
  • :

Facebook Mengumumkan Produk Headset VR Oculus Quest

MAJALAH ICT – Jakarta. Saluran virtual reality milik Facebook (FB) Oculus belum sepenuhnya merevolusi cara untuk menonton film dan bermain video game dulu, tetapi produk terbaru perusahaan dapat membantu VR menjadi lebih banyak ke tangan konsumen. Facebook mengumumkan Oculus Quest, headset VR yang tidak memerlukan kabel atau perangkat keras eksternal, sambil menawarkan lebih banyak fitur daripada upaya nirkabel perusahaan sebelumnya.

Quest cocok di tengah jajaran produk Oculus, dalam hal harga dan kemampuan. Ini akan diluncurkan pada Musim Semi 2019 seharga $ 400, yang merupakan harga yang sama dengan Oculus Rift kelas atas dan lebih dari Oculus Go low-end. Tidak seperti Rift, itu tidak memerlukan kabel, juga tidak perlu dihubungkan ke PC gaming mahal untuk bekerja. Tidak seperti Go, ia mendukung kontroler Touch untuk aplikasi game yang lebih canggih, sementara juga menawarkan enam derajat pelacakan gerak.

Oculus mengatakan akan diluncurkan dengan lebih dari 50 aplikasi, dengan beberapa game VR populer seperti “Robo Recall” dan “Moss” yang akan datang nanti. Intinya, Oculus Quest menawarkan pengalaman gaming VR kelas atas dengan kontrol gerakan dan pelacakan posisi tanpa perlu membeli PC yang mahal. Ini adalah harga yang sama dengan headset Rift, tetapi itu hanya bekerja dengan komputer yang harganya sekitar 800 dolar AS.

Sebagai gantinya, dengan Quest, perangkat keras dibangun ke dalam headset. Mengingat mobilitasnya (dan dengan demikian kebutuhannya untuk menghemat baterai), itu mungkin tidak akan sekuat PC Rift-ready. Namun, jika pengembang mendukungnya, Quest dapat membuat VR menjadi lebih banyak rumah dan meyakinkan lebih banyak konsumen bahwa teknologi ini dapat berjalan.

Jika Quest dapat menawarkan jajaran aplikasi dan game yang sama seperti Rift, HTC Vive, dan PlayStation VR, maka itu adalah headset yang paling terjangkau dan mudah diakses di pasar. Rift dan Vive membutuhkan PC, dan sementara PSVR hanya $ 300, itu tidak bekerja tanpa konsol game PlayStation 4.

Hype VR dari awal dekade ini tidak diterjemahkan ke penjualan besar-besaran untuk tiga headset utama. Mereka tidak gagal dengan cara apapun, tetapi penghalang keuangan yang tinggi untuk masuk berarti mereka sebagian besar telah terdegradasi ke pasar antusias untuk titik ini. Penjualan telah melambat seiring waktu.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *