Search
Senin 21 September 2020
  • :
  • :

Haruskah bisnis Anda memindahkan infrastruktur IT-nya ke cloud?

MAJALAH ICT – Jakarta. Jika saat ini Anda mempertanyakan apakah masuk akal untuk bermigrasi ke cloud, Anda tidak sendirian. Banyak bisnis bergulat dengan masalah ini. Kesesuaian migrasi cloud bergantung pada banyak faktor, termasuk sektor industri Anda, model bisnis, perkiraan tingkat pertumbuhan, serta sifat data yang dikumpulkan perusahaan Anda. Selain itu, jika Anda memutuskan untuk pindah ke cloud, pengaturan waktu menjadi sangat penting.

Satu sisi koin: menjaga infrastruktur TI Anda tetap di tempat
Yang pasti, ada alasan kuat yang harus dibuat untuk tetap berada di lokasi. Bergantung pada ukuran perusahaan dan sifat bisnis Anda, pendekatan lokal mungkin merupakan pendekatan yang bijaksana. Jika Anda memantau ribuan perangkat dan menghasilkan banyak log, akan lebih aman menjalankan agen di lokasi. Atau, Anda dapat menjalankan gateway di lokasi dan mengirim log Anda ke cloud kemudian.

Dari sudut pandang keamanan, penting untuk mempertimbangkan undang-undang privasi data. Kegagalan untuk mematuhi undang-undang ini dapat mengakibatkan tidak hanya denda yang besar, tetapi juga kerusakan jangka panjang pada reputasi bisnis Anda.

Meskipun banyak penyedia cloud memastikan bahwa data Anda akan tetap sesuai dengan peraturan industri, ini dapat menjadi kekhawatirkan jika Anda mempercayai penyedia cloud begitu saja. Jika Anda bekerja di industri dengan data yang sangat sensitif, seperti perawatan kesehatan, layanan keuangan, atau pendidikan tinggi, Anda harus memperhatikan undang-undang perlindungan data, seperti SOX, HIPAA, GDPR, dan CCPA.

Untuk perusahaan yang sedang mempertimbangkan migrasi cloud, Anda mungkin tidak ingin mengirim semua perangkat lunak Anda ke sana dalam satu Langkah. Demi alasan keamanan, perangkat lunak endpoint management serta akses dan alat identity management biasanya merupakan solusi terakhir yang dipindahkan perusahaan ke cloud. Lagi pula, jika alat endpoint management diretas, itu dapat mengekspos data dari ribuan perangkat.

Aplikasi kustom, ketergantungan jaringan, dan masalah biaya
Pastikan untuk mempertimbangkan sifat aplikasi Anda. Aplikasi dengan banyak penyesuaian — terutama yang terkait dengan manajemen rantai pasokan dan manajemen data — sering kali disimpan di lokasi karena lebih sulit untuk dimigrasi. Untuk jenis aplikasi ini, mungkin sulit untuk menjaga skema aplikasi tetap sinkron selama proses migrasi. Aplikasi tertentu memiliki ketergantungan jaringan dan perlu dihubungkan ke berbagai database dan server, yang dapat mempersulit migrasi cloud.

Tentu saja, jika Anda tidak dapat mengenkripsi data di aplikasi lama Anda, pasti tidak aman untuk membawanya ke cloud.

Berkenaan dengan biaya, jika Anda adalah perusahaan besar yang menjalankan sejumlah besar log, bisa jadi hampir dua kali lebih mahal untuk menjalankan alat TI Anda di cloud. Untuk organisasi yang sangat intensif datanya dengan lingkungan pengujian dan ratusan mesin, migrasi cloud bisa sangat mahal.

Sisi lain dari koin: kasus migrasi cloud
Sekali lagi, apakah masuk akal untuk beroperasi di cloud atau di lokasi sepenuhnya bergantung pada sifat bisnis Anda. Jika Anda menjalankan perusahaan kecil yang berkembang pesat, dan Anda ingin menguji sesuatu selama beberapa minggu, beroperasi di cloud adalah pilihan yang baik.

Selain itu, jika Anda mengalami peningkatan pesat dalam arus ke salah satu aplikasi baru Anda, cloud itu bagus karena memberikan fleksibilitas serta kemampuan untuk menskalakan dengan cepat. Jika Anda tidak tahu persis seberapa cepat perusahaan Anda akan tumbuh, ada baiknya jika model “bayar untuk apa yang Anda butuhkan” disediakan oleh perusahaan penyedia cloud.

Masalah geografis dan masalah biaya
Selain skalabilitas dan kelincahan operasional yang disediakan cloud, cloud juga dapat memampukan karyawan Anda bekerja dari mana saja. Jika Anda ingin mengembangkan bisnis secara geografis, Anda dapat bermigrasi ke cloud dan menghindari menyiapkan infrastruktur multi-wilayah.

Untuk perusahaan kecil yang belum memiliki infrastruktur TI, biayanya bisa jauh lebih murah untuk beroperasi di cloud.

Jika Anda ingin pindah ke cloud, waktu adalah kuncinya; perusahaan sering memutuskan untuk bermigrasi selama periode perpanjangan kontrak pusat data.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, penyedia cloud tertentu menawarkan jaminan bahwa data Anda akan aman dan sesuai dengan berbagai peraturan. Terakhir, setelah bermigrasi ke cloud, Anda tidak perlu lagi khawatir tentang pemeliharaan server, karena Anda akan dapat beroperasi dengan sedikit, jika ada server internal.

Kesimpulan

Migrasi cloud sangat bagus untuk perusahaan start-ups yang berkembang pesat yang ingin meningkatkan skala dengan cepat; fleksibilitas dan kelincahan operasional yang disediakan cloud bisa sangat bagus, terutama jika Anda tidak tahu berapa banyak lalu lintas yang kemungkinan akan dikumpulkan aplikasi Anda di masa mendatang.

Untuk perusahaan yang lebih mapan, penting untuk memikirkan tentang peraturan industri yang Anda hadapi, serta jumlah data sensitif yang Anda simpan, serta jumlah aplikasi khusus yang harus Anda migrasikan.

Dari sudut pandang biaya, ini sangat tergantung pada apakah Anda memiliki infrastruktur yang ada. Jika Anda belum berinvestasi di server dan pusat data Anda sendiri, pindah ke cloud kemungkinan akan lebih murah. Terakhir, beroperasi dari cloud juga menawarkan keuntungan geografis.

Meskipun demikian, ini bukanlah keputusan yang mudah, jadi pastikan untuk mempertimbangkan semua variabel ini sebelum Anda beralih ke cloud.

*Ditulis oleh: Kamala Kannan Subramani, IT Manager,  ManageEngine

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *