Search
Minggu 16 Juni 2019
  • :
  • :

HTC akan Reboot Lini Bisnis Ponselnya

MAJALAH ICT – Jakarta. Bisnis smartphone HTC belum melakukan hal itu dengan baik dalam beberapa tahun terakhir. Dengan harapan memperbaiki situasinya yang mengerikan, perusahaan Taiwan itu me-reboot divisi ini pada 2019.

Presiden HTC Taiwan Darren Chen mengungkapkan bahwa perusahaan sedang mempertimbangkan untuk me-reboot penjualan ponsel cerdasnya pada semester pertama tahun depan. Perubahan ini mencakup menjatuhkan handset kelas bawah, sehingga bisa fokus pada perangkat kelas menengah dan kelas atas yang bergerak maju.

Chen mengatakan, dia yakin reboot bisa meningkatkan pangsa pasar dan keuntungan divisi smartphone HTC. Sejalan dengan ini, mereka sedang mempersiapkan untuk memperpanjang jajaran U12 + high-end dan memperpanjang siklus hidup seri sampai tahun depan. Dia tidak memberikan petunjuk kapan konsumen dapat mengharapkan handset baru di bawah seri unggulan.

Namun demikian, langkah untuk memperluas seri U12 + seharusnya tidak mengejutkan, mengingat itu adalah jajaran berkinerja terbaik untuk HTC. U12 + telah mendapatkan landasan untuk kamera dual-lensanya sejak diluncurkan enam bulan lalu. Di sisi lain, model U12 life 128GB telah menikmati penjualan yang kuat setelah diluncurkan bulan lalu.

Sedangkan untuk segmen menengah, Chen mengatakan mereka mengharapkan HTC Desire 12 yang baru diluncurkan untuk meningkatkan penjualan awal tahun depan karena dijadwalkan untuk rilis pada pertengahan Januari. Perangkat ini olahraga chipset Octa-core Snapdragon 435 dan kakap selfie 13-megapiksel.

Selain dari smartphone konvensional, HTC dapat memperluas lineup smartphone yang diaktifkan blockchain tahun depan. Untuk satu hal, ponsel blockchain pertama perusahaan, Exodus 1, telah terjual habis setelah diluncurkan awal bulan ini. Selain itu, Chen mengakui bahwa mereka sedang mengembangkan strategi dan model bisnis baru untuk mempromosikan “smartphone blockchain.”

Bulan lalu, HTC membantah desas-desus bahwa mereka akan menghentikan bisnis smartphone yang sedang kesulitan. Pocketnow bahkan menunjukkan betapa mengkhawatirkannya keuangan perusahaan selama bulan Juni, Juli, Agustus, dan September.

HTC menyatakan bahwa itu tidak dalam proses keluar dari pasar smartphone. Sebagai gantinya, ia memperkuat divisi ponsel cerdasnya dengan menyiapkan handset baru yang akan dirilis pada “akhir tahun 2018 dan pada awal 2019.”

Sementara unit smartphone-nya mungkin sedang berjuang, divisi headset VR HTC baik-baik saja. Chen mengatakan produk VR perusahaan mendapatkan momentum dengan merilis Vive Pro dan Vive Focus yang ditingkatkan. Karena itu, HTC sedang merencanakan kolaborasi yang selanjutnya dapat mempromosikan headset VR-nya.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *