Search
Rabu 28 September 2022
  • :
  • :

Huawei Tingkatkan Upaya Untuk Optimalkan Manfaat Ekonomi Digital Menuju ASEAN yang Makin Digital

MAJALAH ICT – Jakarta. Penyedia infrastruktur TIK dan perangkat pintar terkemuka dunia Huawei kembali menegaskan dukungannya bagi peran kunci Indonesia dalam mempercepat laju transformasi di negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) melalui pengembangan talenta digital dan transfer pengetahuan terkait ide-ide terbaik dan inovasi di bidang teknologi tinggi.

Huawei menggelar rangkaian pertama dari agenda utamanya untuk industri TIK global, yakni Huawei Connect 2022 di Thailand, guna mengumpulkan berbagai perspektif dan wawasan dari para pemangku kepentingan utama global dalam ekosistem industri TIK.

Di sela gelaran tiga hari tersebut, Jacky Chen, CEO Huawei Indonesia mengatakan bahwa mendorong produktivitas digital tengah menjadi tren global. Sebagian besar negara dan industri, khususnya di blok ekonomi digital ASEAN yang tengah berkembang pesat, telah melakukan transformasi digital serta menerapkan sejumlah perluasan dan peningkatan guna mendorong produktivitas.

“Dengan kepemimpinan Indonesia dalam Presidensi G20 di bulan November tahun ini serta di tingkat ASEAN tahun depan, Indonesia akan memainkan peran yang lebih besar dalam membentuk masa depan ekonomi digital dan perkembangan teknologi di kawasan Asia Tenggara. Huawei akan terus mendukung Indonesia dan pelanggannya untuk membangun infrastruktur ‘konektivitas + komputasi’ di atas pilar teknologi cloud dan ekosistem yang ditingkatkan,” urai Jacky.

Khususnya di Indonesia, Jacky mengungkapkan bahwa Huawei Indonesia telah menciptakan dan mendukung kolaborasi multi-helix dengan melibatkan pemerintah, kalangan industri, dan komunitas, melalui komitmen “Huawei I Do Collaborate”, yang bertujuan memperkuat ekosistem melalui program yang bertajuk 100.000 Talenta Digital. Diluncurkan pada Oktober 2020, saat ini Huawei membina lebih dari 64 ribu penerima manfaat melalui program 5 tahun ini untuk memenuhi kebutuhan talenta digital dalam negeri yang jumlahnya mencapai 600.000 setiap tahun.

Senada dengan Jacky, Basilio Dias Araujo, Wakil Menteri Bidang Kedaulatan Maritim dan Energi, Kementerian Koordinasi Bidang Kemaritiman dan Investasi, mengatakan bahwa Indonesia telah menetapkan rencana nasional untuk mendorong lebih banyak pembangunan infrastruktur digital dari jaringan yang mampu menjangkau area terpencil hingga infrastruktur untuk pusat data nasional. Selain itu, pemerintah juga menetapkan Strategi Nasional AI, rencana Making Indonesia 4.0, dan langkah terbaru untuk membangun ibu kota baru di Kalimantan yang hijau dan ramah TI. Semua komitmen tersebut akan menghadirkan beragam peluang baru, baik dalam infrastruktur fisik maupun digital.

“Seiring dengan terus menguatnya ekonomi digital, pusat data akan dibangun di Batam yang wilayahnya bersebelahan dengan Singapura. Ini adalah zona ekonomi khusus yang didedikasikan untuk investasi internasional. Pemerintah Indonesia akan menyediakan semua energi hijau yang dibutuhkan oleh pusat data di area ini dan menjadikan Batam sebagai hub global untuk pertukaran data. Kami memperoleh banyak manfaat dengan menghadiri Smart DC: Building A Green Future Summit yang diselenggarakan oleh Huawei. Gelaran ini menyuguhkan banyak pengetahuan dan wawasan dari para pemangku kebijakan, pemimpin industri, dan pakar-pakar di bidang teknikal. Saya sangat menghargai upaya Huawei dalam menghadirkan kesempatan ini bagi semua ekosistem. Mari kita optimalkan pemanfaatan digital, untuk bersama-sama membangun masa depan yang hijau,” kata Basilio.

Digerakkan oleh ASEAN Digital Masterplan 2025 dan didukung layanan, teknologi dan ekosistem yang aman dan transformatif, ASEAN diprediksikan akan mampu mempertahankan momentum pertumbuhan ekonomi digitalnya untuk mencapai nilai lebih dari US$1 triliun di tahun 2030.

Dr. Ir. Mohammad Rudy Salahuddin, MEM, Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Digital, Ketenagakerjaan, dan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Republik Indonesia, mengatakan, “Koordinasi dan kolaborasi antar kementerian dan lembaga sangat penting dalam mendorong perkembangan dan penguatan ekonomi digital, yang membutuhkan mekanisme efektif bagi sektor swasta, pelaku industri, serta adanya umpan balik dan partisipasi dari berbagai ahli. Selain itu, ekonomi digital juga membutuhkan sinergi antara pengembangan dan strategi nasional, regional, dan global. KTT ini menjadi teladan dalam mewujudkan sinergi.”

Sementara itu, Sarwoto Atmosutarno, Ketua Masyarakat Telematika Indonesia (Mastel) mengatakan bahwa di era konvergensi, perkembangan pesat teknologi tinggi seperti Internet of Things (IoT), kecerdasan buatan (AI), dan Cloud, akan menghadirkan banyak peluang dan mendorong laju transformasi digital di berbagai sektor, termasuk ekonomi, pemerintahan, dan industri.

“Kami yakin bahwa Indonesia dapat terus mencapai kemajuan pesat paralel dengan kemajuan yang dicapai di blok ASEAN. Kuncinya adalah kolaborasi multi-helix. Bersama Huawei sebagai pemimpin industri TIK global, kami ingin menjadi enabler dalam memfasilitasi kelancaran konvergensi telematika ke depan,” terang Sarwoto.

Terpisah, Heru Sutadi, Direktur Eksekutif Indonesia ICT Institute, mengatakan bahwa gelombang baru digitalisasi tengah terjadi di banyak negara dan perusahaan di seluruh dunia.

“Pemerintah dan bisnis di berbagai belahan dunia menjadi lebih gesit, efisien, dan kuat berkat digitalisasi dan kecerdasan. Platform digital yang mengedepankan keterbukaan, fleksibilitas, kemudahan penggunaan, dan keamanan, akan menjadi fondasi bagi digitalisasi untuk seluruh masyarakat, serta memacu inovasi dan kemajuan industri. Dalam hal ini, Huawei sebagai pemimpin teknologi global akan terus memimpin laju transformasi ini,” tegas Heru.
 




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *