Search
Selasa 21 Januari 2020
  • :
  • :

Insiden Siber Jadi Resiko Bisnis Paling Utama di Asia Pasifik

MAJALAH ICT – Jakarta. Untuk pertama kalinya, insiden siber ​​(35%) menempati peringkat sebagai risiko bisnis paling penting di Asia-Pasifik dalam Allianz Risk Barometer kesembilan 2020, yang menurunkan risiko tertinggi per tahun. Gangguan bisnis (BI) (34% tanggapan) menjadi yang kedua tempat. Hasil wilayah ini mencerminkan tren global yang telah melihat kesadaran akan ancaman dunia maya yang tumbuh pesat dalam beberapa tahun terakhir, didorong oleh perusahaan-perusahaan yang semakin mengandalkan data dan sistem TI dan sejumlah insiden profil tinggi. Ini adalah perubahan nyata dari tujuh tahun yang lalu ketika itu bahkan tidak masuk dalam 10 risiko teratas dalam pikiran manajer risiko secara regional.

Perubahan iklim (peringkat 3 dengan 25%) dan Risiko politik dan kekerasan (debut di 10 besar di # 10 dengan 9%) adalah pendaki terbesar secara regional, menggarisbawahi pemanasan global dan gangguan bisnis yang menyertai kerusuhan sipil seiring meningkatnya kekhawatiran terhadap perusahaan dan negara. Survei tahunan tentang risiko bisnis global dari Allianz Global Corporate & Speciality (AGCS) menggabungkan pandangan dari 2.718 ahli di lebih dari 100 negara termasuk CEO, manajer risiko, pialang dan ahli asuransi.

“Untuk pertama kalinya, Cyber ​​menyalip Interupsi Bisnis sebagai risiko teratas untuk bisnis di Asia Pasifik. Sementara 2019 tidak melihat insiden cyber global utama dalam rangkaian peristiwa masa lalu seperti WannaCry dan NotPetya, bisnis semakin menyadari biaya yang terkait dengan menjadi korban serangan cyber, dengan IBM memperkirakan biaya rata-rata dari pelanggaran data sedikit di bawah US $ 4 juta, “kata Mark Mitchell, CEO Regional, Asia Pasifik AGCS.

Dia menambahkan: “Mengumpulkan 3 risiko teratas di kawasan ini adalah Perubahan Iklim. Dalam satu tahun ketika Greta Thunberg berpidato di PBB, Perubahan Iklim merupakan risiko besar, karena hanya menempati peringkat ke-8 dalam edisi sebelumnya, yang mencerminkan peningkatan pengawasan dan pengawasan. tekanan bahwa bisnis berada di bawah untuk beroperasi secara berkelanjutan. ”

Risiko dunia maya terus berkembang

Selain menjadi risiko teratas secara regional dan global, insiden Cyber ​​adalah salah satu dari tiga risiko teratas di 80% negara yang disurvei di Asia Pasifik, dengan India dan Korea Selatan menempatkannya sebagai risiko bisnis teratas. Bisnis menghadapi tantangan pelanggaran data yang lebih besar dan lebih mahal, peningkatan insiden ransomware dan spoofing, serta prospek denda atau litigasi yang didorong privasi setelah peristiwa apa pun. Pelanggaran data besar – yang melibatkan lebih dari satu juta catatan yang dikompromikan – sekarang harganya rata-rata $ 42juta, naik 8% YoY

“Insiden menjadi lebih merusak, semakin menargetkan perusahaan besar dengan serangan canggih dan tuntutan pemerasan yang kuat. Lima tahun lalu, permintaan ransomware khas akan mencapai puluhan ribu dolar. Sekarang mereka bisa mencapai jutaan,” kata Marek Stanislawski , Wakil Kepala Global Cyber, AGCS.

Tuntutan pemerasan hanyalah satu bagian dari gambaran: Perusahaan dapat menderita kerugian BI besar karena tidak tersedianya data penting, sistem atau teknologi, baik melalui kesalahan teknis atau serangan cyber. “Banyak insiden adalah hasil dari kesalahan manusia dan dapat dikurangi dengan pelatihan kesadaran staf yang belum menjadi praktik rutin di seluruh perusahaan,” kata Stanislawski.

Gangguan bisnis – ancaman yang tidak berkurang dengan penyebab baru

Setelah tujuh tahun di puncak, BI turun ke posisi kedua di Allianz Risk Barometer. Namun, tren kerugian BI yang lebih besar dan lebih kompleks terus berlanjut. Penyebabnya menjadi semakin beragam, mulai dari kebakaran, ledakan atau bencana alam hingga rantai pasokan digital atau bahkan kekerasan politik. Di Australia, total kerusakan dan kerugian ekonomi yang disebabkan oleh kebakaran hutan sejak September 2019 dan hingga 2020 diperkirakan menelan biaya $ 110 miliar.

Bisnis juga semakin terkena dampak langsung atau tidak langsung dari kerusuhan, kerusuhan sipil atau serangan terorisme. Meningkatnya kerusuhan sipil di Hong Kong telah mengakibatkan kerusakan properti, BI dan hilangnya pendapatan umum bagi perusahaan lokal dan multinasional karena toko-toko tutup selama berbulan-bulan, pelanggan dan turis menjauh atau karyawan tidak dapat mengakses tempat kerja mereka karena masalah keamanan. Konsekuensinya adalah gangguan bisnis tanpa kerugian fisik tetapi yang finansial tinggi.

Perubahan iklim menambah kompleksitas risiko

Perubahan iklim adalah kenaikan besar secara regional, melonjak ke urutan ketiga dari kedelapan tahun lalu, didorong oleh para pakar manajemen risiko di negara-negara dan wilayah seperti Australia, Hong Kong, India, dan Indonesia. Kebakaran hutan yang sedang berlangsung yang melanda Australia, serta banjir parah di Jakarta tentu telah memukul pulang konsekuensi dari cuaca yang semakin bergejolak untuk bisnis.

Peningkatan kerugian fisik adalah bisnis paparan yang paling ditakuti (49% dari tanggapan) karena naiknya laut, kekeringan yang lebih kering, badai yang lebih dahsyat, dan banjir besar menimbulkan ancaman bagi pabrik dan aset perusahaan lainnya, serta hubungan transportasi dan energi yang mengikat rantai pasokan bersama-sama . Selanjutnya, bisnis prihatin dengan dampak operasional (37%), seperti relokasi fasilitas, dan potensi dampak pasar dan peraturan (35% dan 33%). Perusahaan mungkin harus bersiap untuk litigasi lebih lanjut di masa depan – kasus perubahan iklim yang menargetkan ‘jurusan karbon’ telah dibawa di 30 negara di seluruh dunia, dengan sebagian besar kasus diajukan di AS.

“Ada kesadaran yang tumbuh di antara perusahaan-perusahaan bahwa efek negatif dari pemanasan global di atas dua derajat Celcius akan memiliki dampak dramatis pada hasil garis bawah, operasi bisnis dan reputasi,” kata Chris Bonnet, Kepala Layanan Bisnis ESG di AGCS. “Kegagalan untuk mengambil tindakan akan memicu tindakan pengaturan dan memengaruhi keputusan dari pelanggan, pemegang saham, dan mitra bisnis. Oleh karena itu, setiap perusahaan harus menetapkan peran, sikap, dan langkahnya untuk transisi perubahan iklim – dan manajer risiko perlu memainkan peran kunci dalam proses ini di samping fungsi lainnya. ”

Hasil global sebagian besar mencerminkan perubahan iklim di kawasan ini, dengan perubahan Iklim (# 7 dengan 17%) juga naik peringkat dibandingkan tahun sebelumnya, meskipun tidak sedrastis Asia-Pasifik, sebuah refleksi tentang bagaimana efek dari pemanasan global telah terjadi. lebih terasa lebih dekat ke rumah. Perubahan dalam undang-undang dan peraturan (# 3 dengan 27%) mengumpulkan 3 teratas secara global karena bisnis semakin khawatir terhadap perang dagang AS-Cina dan Brexit.

“Allianz Risk Barometer 2020 menyoroti bahwa risiko dunia maya dan perubahan iklim adalah dua tantangan signifikan yang perlu diperhatikan perusahaan dalam dekade baru,” kata Joachim Müller, CEO AGCS. “Tentu saja, ada banyak skenario kerusakan dan gangguan lain yang harus dihadapi, tetapi jika dewan perusahaan dan manajer risiko gagal menangani risiko dunia maya dan perubahan iklim, ini kemungkinan akan memiliki dampak penting pada kinerja operasional perusahaan, hasil keuangan dan reputasi dengan kunci pemangku kepentingan. Mempersiapkan dan merencanakan risiko dunia maya dan perubahan iklim adalah masalah keunggulan kompetitif dan ketahanan bisnis di era digitalisasi dan pemanasan global. ”

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *