Search
Minggu 15 Desember 2019
  • :
  • :

ITU Alokasikan Frekuensi 5G yang akan Dipakai Secara Internasional

MAJALAH ICT – Jakarta. Delegasi pada Konferensi Komunikasi Radio Dunia 2019 (WRC-19) yang digelar ITU (International Telecommunication Union) telah mengidentifikasi pita frekuensi radio tambahan untuk Telekomunikasi Seluler Internasional (IMT), yang akan memfasilitasi pengembangan jaringan seluler generasi kelima (5G).

5G diharapkan dapat menghubungkan orang, benda, data, aplikasi, sistem transportasi dan kota di lingkungan komunikasi yang cerdas dan berjejaring. Ini akan mengangkut sejumlah besar data jauh lebih cepat, andal menghubungkan sejumlah besar perangkat dan memproses volume data yang sangat tinggi dengan penundaan minimal.

Teknologi 5G diharapkan untuk mendukung aplikasi seperti rumah dan bangunan pintar, kota pintar, video 3D, bekerja dan bermain di cloud, layanan medis jarak jauh, realitas virtual dan augmented, dan komunikasi mesin-ke-mesin besar-besaran untuk otomatisasi industri. Jaringan 3G dan 4G saat ini menghadapi tantangan dalam mendukung layanan ini.

Fungsionalitas dan layanan baru ini memerlukan cara baru dalam menyebarkan layanan seluler canggih, serta pendekatan baru dalam membuat teknologi 5G bekerja bersama dalam pengaturan industri dengan komunikasi mesin-ke-mesin, Internet of Things (IoT) atau dengan kendaraan yang terhubung. ITU berada di garis depan dalam mengembangkan standar untuk memungkinkan semua fungsi ini bekerja bersama.

Resolusi baru yang disetujui di WRC-19 menunjukkan bahwa latensi yang sangat rendah dan aplikasi bit-rate yang sangat tinggi akan membutuhkan blok spektrum bersebelahan yang lebih besar daripada yang tersedia dalam pita frekuensi yang sebelumnya telah diidentifikasi untuk digunakan oleh administrasi yang ingin menerapkan IMT. Mereka juga menunjukkan bahwa pita di seluruh dunia yang harmonis untuk IMT diinginkan untuk memfasilitasi roaming global dan manfaat skala ekonomi.

Saat mengidentifikasi pita frekuensi 24.25-27.5 GHz, 37-43.5 GHz, 45.5-47 GHz, 47.2-48.2 dan 66-71 GHz untuk penyebaran jaringan 5G, WRC-19 juga mengambil langkah-langkah untuk memastikan perlindungan yang sesuai dari Eksplorasi Bumi Layanan Satelit, termasuk meteorologi dan layanan pasif lainnya di pita yang berdekatan.

Secara total, spektrum 17,25 GHz telah diidentifikasi untuk IMT oleh Konferensi, dibandingkan dengan bandwidth 1,9 GHz yang tersedia sebelum WRC-19. Dari jumlah ini, spektrum 14,75 GHz telah diselaraskan di seluruh dunia, mencapai 85% dari harmonisasi global.

Selain itu, WRC-19 juga telah menetapkan rencana studi untuk mengidentifikasi frekuensi untuk komponen baru 5G. Sebagai contoh, untuk memfasilitasi konektivitas seluler oleh High Altitude IMT Base Stations (HIBS). HIBS dapat digunakan sebagai bagian dari jaringan IMT terestrial untuk menyediakan konektivitas seluler di daerah-daerah yang kurang terlayani di mana sulit untuk dijangkau oleh BTS IMT berbasis darat dengan biaya yang masuk akal.

IMT-2020, nama yang digunakan di ITU untuk standar 5G, diperkirakan akan terus dikembangkan dari tahun 2020 dan seterusnya, dengan uji coba 5G dan kegiatan komersial sedang berlangsung untuk membantu mengevaluasi teknologi kandidat dan pita frekuensi yang dapat digunakan untuk ini tujuan.

Penerapan skala penuh komersial pertama untuk 5G diharapkan beberapa saat setelah spesifikasi IMT-2020 berlaku.

ITU akan terus bekerja untuk menyediakan peraturan internasional yang stabil, spektrum yang memadai dan standar yang sesuai untuk IMT-2020 dan jaringan inti untuk memungkinkan penyebaran 5G yang berhasil di tingkat regional dan internasional.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *