Search
Rabu 21 Agustus 2019
  • :
  • :

Kaleidoskop ICT 2018 – Desember: Produk Lokal Terjual Hingga Rp.3,1 Triliun Saat Harbolnas

MAJALAH ICT – Jakarta. Berdasarkan data penjualan selama Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) 2018, produk lokal karya anak negeri berhasil menyumbang pemasukan hingga Rp 3,1 Triliun. Data itu terungkap dalam Gala Dinner Harbolnas 2018 di Ayana Midplaza, Jakarta, Rabu, (19/12/2012) malam.  

Produk lokal —yang sebagian besar— merupakan karya UMKM, yang paling banyak diminati adalah jenis fashion. Selama Harbolnas berlangsung, dua hari, yaitu pada tanggal 11-12 Desember 2018,  terdapat 56% masyarakat pengunjung yg membeli jenis produk lokal tersebut.

Menanggapi pencapaian yang fantastis ini, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan produk lokal sudah mampu bersaing di ranah perdagangan digital. 

“Pencapaian Harbolnas tahun ini sungguh sangat luar biasa, terutama pada pencapaian nilai transaksi produk lokal yang hampir mencapai setengah dari total transaksi Harbolnas. Fakta ini menunjukkan bahwa produk lokal sudah mampu bersaing di ranah perdagangan digital,” kata Rudiantara.

Rudiantara juga berharap kedepannya dapat ditingkatkan lagi pelaku UMKM dalam memanfaatkan industri digital yang semakin tahun semakin berkembang pesat, terutama pemanfaatan di bidang ekonomi digital. 

“Kami berharap dengan adanya hasil dan capaian yang luar biasa melalui peringatan Harbolnas 2018 ini, akan lebih banyak lagi pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) yang mulai pindah ke ranah digital,” kata Menteri Rudiantara.

Seperti yang diketahui, Harbolnas 2018 yang merupakan ajang pesta belanja online terbesar di Indonesia ini diikuti oleh 300 e-commerce termasuk platform e-commerce produk lokal.  Riset Nilsen mengungkapkan transaksi Harbolnas 2018 ini diperkirakan tembus Rp6,8 Triliun.

Ketua Harbolnas 2018 Indra Yonathan mengatakan kegiatan yang diselenggarakan tersebut mendapat dukungan penuh dari Kementerian Komunikasi dan Informatika, Kementerian Perdagangan serta kementerian Perindustrian.

Yonathan juga mengatakan, Habolnas 2018 ini lebih dikhususkan untuk membantu daya jual produk lokal di platform e-commerce. Hal tersebut dikarenakan pertumbuhan masyarakat yang berpartisipasi meningkat hingga 46% dibanding tahun lalu. 

“Kami sangat senang karena hampir setengah dari nilai transaksi Halbornas    tahun ini berasal dari produk lokal, yakni Rp 3,1 triliun, melampaui target kami yang hanya Rp  1 Triliun,” kata Yonathan.

Harbolnas merupakan kegiatan tahunan. Diselenggarakan pertama kali pada tahun 2012 bersama berbagai e-commerce di Indonesia dengan dukungan dari sejumlah mitra, seperti pelaku industri telekomunikasi, perbankan, logistik hingga media.

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *