Search
Jumat 6 Desember 2019
  • :
  • :

Ketika Instant Messaging Dunia Menyerbu Indonesia (2)

MAJALAH ICT – Jakarta. Menghadapi serbuan penyelenggara over the top (OTT), para operator dunia berbasis teknologi GSM akan meluncurkan layanan berbasis teks (messaging) sendiri. Layanan yang disebut ini akan diberi nama "Joyn"

Dari informasi yang beredar, setidaknya ada 8 perusahaan telekomunikasi terkemuka dunia yang akan mulai berkolaborasi, yaitu Deutsche Telekom, KT, LG U+, MetroPCS, Movistar, Orange, SK Telecom dan Vodafone. Joyn dikembangkan dengan basis standar, dan karena semua perusahaan komunikasi global utama menyediakan layanan ini, pengguna dapat berkomunikasi antar satu sama lain tanpa dibatasi negara dan penyedia layanan. 

Joyn didasarkan pada teknologi generasi berikutnya yang dikembangkan oleh GSMA. Mirip dengan layanan mobile messenger lainnya, Joyn memungkinkan komunikasi secara one-to-one dan group chatting, berbagi video secara langsung, dan transfer file di setiap perangkat mobile pada jaringan apapun dengan siapa pun melalui phonebook milik konsumen. Sesuai dengan kesepakatan yang dibuat saat MWC di 2011, mulai tahun ini, pembuat handset utama seperti Samsung, LG, Huawei, Nokia, Sony, ZTE, RIM, Motorola dan HTC akan menanamkan software Joyn sebagai pengaturan standar di ponsel mereka mulai tahun ini.
 
Menghadapi serbuan instant messaging yang juga OTT itu, Direktur Sales PT Axis Syakieb A. Sungkar menegaskan bahwa OTT itu bukan sekedar layanan nilai tambah (VAS). Tetapi lebih dari itu OTT merupakan suatu peluang bisnis yang bertumpu pada pelanggan operator seluler.  
 
Menurut Syakieb, sinergi antara OTT dan operator telekomunikasi menjadi sangat penting karena saling mengisi. “Sinergi bisa merupakan kombinasi antara `revenue sharing, retention program, co-branding dan up-lift brand`, ujar Syakieb. Karena itu, menurut dia, OTT bukan lawan yang harus diperangi tetapi kawan yang harus diajak berkolaborasi.
 
Masa kejayaan operator telekomunikasi belakangan dalam menyediakan jasa layanan tradisional seperti voice dan SMS makin turun sejak akses internet kian mudah didapat dan menjamurnya layanan media sosial. Pelanggan telekomunikasi seluler lebih mudah dan cepat mengakses Internet, condong beralih ke layanan messaging yang disediakan OTT seperti Whatsapp, BlackBerry Messenger, Skype, Line, Yahoo Messenger, Gtalk, textPlus, Pinterest, bahkan Facebook dan Twitter. Alhasil, pendapatan operator dari segmen voice dan SMS jadi tergerus karena sebagian pelanggan lebih mengutamakan komunikasi via OTT messenger.
 
Direktur Utama Telkomsel Alex J Sinaga mengatakan, operator telekomunikasi yang akan mengalami dampak paling besar adalah operator dari Eropa dan Asia Pasifik, termasuk Indonesia yang memiliki pasar telekomunikasi sekitar 250 juta pelanggan.
 
Alex menjelaskan, masa kejayaan operator telekomunikasi dalam menyediakan jasa layanan tradisional seperti voice dan SMS diakui sudah lewat sejak akses internet kian mudah didapat dan menjamurnya layanan media sosial dan “instant messaging” yang ditawarkan pemain OTT seperti Google, Microsoft, Apple, Yahoo, Facebook, dan Research In Motion.
 
Ditambahkan Alex, berdasarkan data Proyeksi Informa WCIS, Q-IV 2012, pada tahun 2012 devisa dari Indonesia yang keluar ke perusahaan OTT global seperti Facebook saja diperkirakan mencapai 252 juta dolar AS, belum termasuk dari layanan sosial media lainnya. “Untuk itu Indonesia harus mendorong adanya OTT lokal agar menjadi tuan rumah di negeri sendiri,” ujar Alex.
 
Sementara itu, Deputy CEO Commercial Smartfren, Djoko Tata Ibrahim mengatakan, OTT tidak bisa ditolak karena telah menjadi kebutuhan komunikasi. “Ini ibarat kehadiran supermarket yang ditolak sama pedagang tradisional. Walau ditolak, tapi konsumen butuh sebagai tuntutan zaman,” tegas Djoko.
 
Ditambahkan Djoko, tantangan yang dihadapi ke depan dengan hadirnya OTT adalah isu kecepatan dan kapasitas jaringan yang masih perlu ditingkatkan. Senada dengan itu, Director & Chief Commercial Officer PT Indosat, Erik Meijer mengatakan, bahwa sinergi antara pemain OTT dan operator seluler harus dibangun. "Tanpa ada konten, data tidak diperlukan. Karena itu jangan pula sampai bisnis ada model tetapi kita tidak sanggup ekspansi jaringan,” ujar Erik. 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *