Search
Jumat 6 Desember 2019
  • :
  • :

Qualcomm Snapdragon Menjadi Platform, Chip Seri 200 Berganti nama Jadi Qualcomm Mobile

MAJLAH ICT – Jakarta. Qualcomm mengumumkan akan mendiversifikasi penawarannya “dalam beberapa bulan mendatang,” dimulai dengan rebranding merek Snapdragon nya.

“Pergeseran ini tidak seismik, tapi kami percaya itu adalah langkah ke arah yang benar dan bahwa hal itu akan membantu kita lebih menunjukkan nilai keseluruhan dari sebuah chip, di luar ‘speed dan feed’,” kata perusahaan dalam posting blog resminya .

Perusahaan ingin Snapdragon untuk tidak hanya dikenal sebagai merek prosesor, melainkan disebut platform. Dikatakan, prosesor merupakan kombinasi dari komponen yang daya CPU perangkat, sementara Snapdragon adalah kombinasi dari hardware, software dan layanan. Qualcomm menyebutnya “sebuah antologi teknologi.”

Sementara re-branding mungkin terdengar seperti pemanasan, ini menunjukkan bahwa Qualcomm mungkin segera diversifikasi dalam menyediakan layanan smartphone. Ini sudah tampaknya terlibat dalam upaya untuk diversifikasi penawarannya dimana  pada bulan Januari 2016, Qualcomm masuk ke dalam perusahaan patungan 3 miliar dolar dengan perusahaan Jepang TDK Form untuk bekerja pada teknologi nirkabel.

Perusahaan ini menawarkan lebih dari teknologi prosesor , dimana telah bekerja untuk meningkatkan baterai, audio dan aspek lain dari smartphone dengan teknologi seperti Quick Charge dan Aqstic audio yang DAC. Hal ini juga memberikan dukungan untuk Wi-Fi, sentuh pengendali dan sensor sidik jari.

Di masa depan, itu akan menawarkan produsen dukungan smartphone untuk mengembangkan algoritma yang lebih baik, meningkatkan daya tahan baterai dan bahkan membuat ponsel lebih aman. Perusahaan juga telah menciptakan diferensiasi antara prosesor yang dibuat untuk perangkat entry-level, mid-range dan perangkat premium.

Sampai sekarang, perusahaan ini menawarkan empat seri Snapdragon prosesor: seri 200 untuk perangkat entry-level, 400 dan seri 600 untuk perangkat mid-range dan seri 800 untuk perangkat high-end. Mulai Jumat, prosesor seri 200 akan disebut Qualcomm Mobile. Perusahaan itu menyatakan telah melakukan re-branding untuk memastikan “kejelasan yang lebih baik dan harapan” bagi pelanggannya.

Qualcomm tetap menjadi prosesor yang dipilih untuk perusahaan smartphone besar di 2017 seperti Samsung Galaxy S8, Note  8, Google Pixel 2 dan HTC 11 dimana semua diharapkan akan didukung oleh chipset Qualcomm Snapdragon, seperti para pendahulu mereka.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *