Search
Selasa 17 September 2019
  • :
  • :

Setelah Skandal Facebook, Kini Apple Dituduh Jual Informasi Pelanggan

MAJALAH ICT – Jakarta. Apple baru-baru ini dituduh oleh beberapa pelanggannya untuk menjual informasi pelanggan. Proses penjualan informasi ini bertentangan dengan kebijakan privasi perusahaan sendiri. Inilah yang kami ketahui tentang kasus ini. Perkembangan ini merupakan perkembangan baru setelah beberapa waktu lalu, Facebook juga disorot dalam kebocoran puluhan juta data penggunanya.

Dikabarkan, tiga pelanggan iTunes dari Michigan dan Rhode Island mengajukan kasus pengadilan federal terhadap raksasa smartphone tersebut. Pelanggan ini bertujuan untuk mewakili negara bagian asal mereka di mana pemilik Apple seharusnya mengungkapkan informasi pribadi mereka. Menjual informasi ini bertentangan dengan kebijakan Apple tentang “Apa pun yang terjadi di iPhone Anda tetap di iPhone Anda.”

Pengadu mencatat bahwa menjual informasi ini melanggar hukum dan memberikan informasi kepada orang yang ingin menargetkan orang yang rentan. Gugatan juga mencatat bahwa Apple dikatakan dapat menjual daftar orang tergantung pada produk dan preferensi konten mereka. Pengadu mencatat bahwa tindakan ini membahayakan identitas pemilik Apple dan dapat disalahgunakan.

Untuk mengkompensasi masalah ini, para pengadu mencari cara untuk membayar ganti rugi sesuai dengan hukum negara mereka. Kelompok ini berupaya mendapatkan $ 250 untuk mencapai pengguna iTunes Rhode Island yang informasinya terungkap. Sementara itu, grup juga akan mengumpulkan $ 5.000 untuk setiap pengguna Michigan jika mereka memenangkan kasus ini.

Sejauh ini, Apple belum menanggapi gugatan ini. Kasus ini dinamai Wheaton v Apple., 19-cv-02883, Pengadilan Distrik A.S., Distrik Utara California.

Sebelumnya, Apple telah mengambil sikap di mana mereka mengawasi aplikasi yang mengambil data kesehatan pengguna. Mirip dengan gagasan yang tercantum dalam gugatan, aplikasi ini akan menjual informasi kesehatan untuk membantu menyesuaikan iklan dengan pengguna ini. Setelah dijual, pengguna yang mempercayai aplikasi ini akan mulai melihat iklan tentang obat terkait dengan penyakit yang baru saja mereka gambarkan pada ponsel mereka.

Apple juga telah mengawasi beberapa aplikasi yang berusaha menggunakan teknologi kelas korporat untuk menyediakan layanan monitor anak kepada orang tua melalui aplikasi. Namun, Apple secara pribadi menghentikan aplikasi ini karena teknologinya terlalu berisiko untuk digunakan di luar jaringan bisnis. Terakhir, Apple ingin gugatan tentang baterai Apple Watch mereka dibuang karena pengadu gagal memenuhi standar pengadilan.

Untuk saat ini, kita harus menunggu bagaimana pernyataan Apple tentang masalah ini dan bagaimana gugatan ini akan berakhir.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *