Search
Minggu 23 Februari 2020
  • :
  • :

Twitter Desak AI ClearView untuk Berhentik Kumpulkan Data Pengguna

MAJALAH ICT – Jakarta. Twitter dilaporkan meminta perusahaan AI Clearview berhenti mengumpulkan data pengguna dan menghapus semua konten yang berasal dari platformnya, karena situs blog mengklaim kebijakannya telah dilanggar oleh perusahaan menggunakan foto anggota untuk pengawasan.

Platform media sosial mengirim surat gencatan dan penghentian ke Clearview, sebagai tanggapan terhadap meningkatnya kekhawatiran tentang praktik perusahaan dalam mengumpulkan foto dari akun publik di platform media sosial termasuk Facebook dan Twitter.

Di bawah perjanjian pengembang Twitter dan kebijakan yang diterapkan pada Mei 2018, konten “tidak dapat digunakan oleh, atau secara sengaja ditampilkan, didistribusikan, atau disediakan untuk entitas sektor publik mana pun (atau entitas yang menyediakan layanan untuk entitas tersebut) yang fungsi atau misinya utama termasuk melakukan pengawasan atau mengumpulkan intelijen ”.

Awal bulan ini, The New York Times melaporkan Clearview telah mengumpulkan lebih dari 3 miliar foto dari platform sosial, yang mana Biro Investigasi Federal AS, Departemen Keamanan Dalam Negeri dan lebih dari 600 lembaga penegak hukum global digunakan untuk mengidentifikasi tersangka.

Di situs webnya, Clearview menyatakan praktiknya legal dan hanya mengumpulkan informasi publik dengan mencari di web yang terbuka.

“Clearview tidak dan tidak dapat mencari informasi pribadi atau dilindungi, termasuk di akun media sosial pribadi Anda”, jelasnya.

Dalam sebuah artikel terkait, BBC News mengatakan Komisi Eropa dilaporkan mempertimbangkan untuk melarang penggunaan pengenalan wajah di tempat umum selama lima tahun.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *