Search
Minggu 17 November 2019
  • :
  • :

Twitter Klarifikasi Kebijakan Posting Para Politisi

MAJALAH ICT – Jakarta. Twitter bereaksi terhadap kritik yang mengatakan bahwa media sosial ini tidak cukup mengupayakan untuk memblokir atau menunda posting oleh para pemimpin dunia yang melanggar kebijakannya sendiri, mengeluarkan pernyataan yang menjelaskan pesan-pesan ini sering diperbolehkan karena ada kepentingan publik yang kuat.

Dalam sebuah blog, perusahaan menekankan akun para pemimpin politik “tidak sepenuhnya di atas kebijakan kami”. Namun, untuk kepentingan informasi publik, jika terjadi pelanggaran, masih dapat memungkinkan pesan untuk diposting, tetapi sangat membatasi interaksi pengguna dengan posting.

Secara khusus, perusahaan itu mengatakan akan menempatkan tweet semacam itu “di belakang pemberitahuan yang memberikan konteks tentang pelanggaran dan memungkinkan orang mengklik jika mereka ingin melihat kontennya”. Pemirsa akan diblokir dari menyukai, membalas, berbagi atau me-retweet posting, meskipun mereka masih dapat menggunakan retweet dengan opsi komentar.

Twitter memperkenalkan kebijakan tersebut pada bulan Juni, tetapi belum benar-benar menerapkan aturan tersebut. Ini menimbulkan kritik setelah menolak untuk menangguhkan akun Presiden AS Donald Trump karena isi dari beberapa jabatannya. CNN melaporkan penentangan terhadap tweet Trump telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, setelah presiden mengecam politisi yang memimpin penyelidikan impeachment terhadapnya.

Meskipun berjanji untuk terus menampilkan tweet yang dinilai untuk kepentingan publik, Twitter menekankan akan mengambil tindakan terhadap akun apa pun yang mempromosikan terorisme; mengancam kekerasan terhadap seseorang; mengungkapkan informasi pribadi, seperti alamat rumah atau nomor telepon pribadi; atau berbagi foto atau video intim seseorang yang diproduksi atau didistribusikan tanpa persetujuan mereka.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *