Search
Senin 23 September 2019
  • :
  • :

Uber Dituding Curangi Pengemudi dan Pengguna dengan Manipulasi Data Navigasi

MAJALAH ICT – Jakarta. Sebuah gugatan diajukan terhadap aplikasi Uber, yang  menuduh perusahaan telah menciptakan cara “pintar dan canggih” untuk memanipulasi data dalam aplikasinya yang membuat pengemudi mengantongi pendapatan yang berkurang dari jumlah yang diharapkan berdasar data perjalanan yang telah diselesaikan, demikian laporan dari Ars Technica.

Gugatan class action diajukan terhadap Uber di Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Pusat California yang mengklaim Uber telah sengaja bermain-main dengan informasi navigasi yang digunakan untuk menentukan biaya perjalanan dalam rangka memotong bayaran pengemudi.

Menurut gugatan, ketika pengendara naik melalui aplikasi Uber, aplikasi menunjukkan tarif yang diperkirakan berdasarkan pada perjalanan yang paling lambat dan rute yang lebih jauh yang diberikan kepada pengemudi.

Ketika pengemudi pergi untuk menjemput penumpang, mereka diberikan rute yang lebih pendek yang sering lebih cepat dari yang pengendara melihat. Namun pengendara membayar untuk perjalanan berdasarkan biaya tinggi sementara pengemudi mendapat komisi dari rute yang lebih pendek dan lebih cepat, sehingga pengemudi mendapatkan pembayaran yang lebih kecil.

Hal ini akan bertentangan dengan bagaimana Uber mengklaim tarif yang dihitung. Menurut perusahaan, itu berasal estimasi tarif berdasarkan biaya per-mil dan per menit untuk memperkirakan waktu dan jarak perjalanan.

Jika gugatan soal biaya ini benar, maka Uber telah memberikan perkiraan yang terpisah untuk mendapatkan tambahan dari pengendara dan memberikan kurang untuk pengemudi. Uber kemudian mengantongi perbedaan antara apa yang dibebankan pada pengendara dan tarif yang diberikan kepada pengemudi, di atas biaya layanan dan biaya pemesanan yang sudah mengambil 30 persen dari tarif keseluruhan.

Gugatan klaim yang dibawa oleh sopir Uber atas nama orang lain yang telah bekerja sebagai Uber Black, Uber Pool, Uber SUV dan driver UberX di California, praktek manipulasi rute oleh Uber adalah pelanggaran kontrak, tidak adil, penipuan dan persaingan tidak sehat.

Para penggugat kasus berusaha untuk mendapatkan kembali pembayaran dari Uber, ditambah layanan ridehailing untuk menutupi biaya hukum dari kasus tersebut dan mengakhiri nya dengan menyebut Uber sebagai “melanggar hukum, menipu, penipuan, dan tidak adil praktek bisnis.”

 

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *