Search
Senin 16 September 2019
  • :
  • :

Waspadalah, Ada 76 Ribu Aplikasi di Google Play Store Beresiko

MAJALAH ICT – Jakarta. Google Play Store memiliki jumlah aplikasi terbanyak dalam daftar hitam pada 2018, dengan lebih dari 76.000 ditandai sebagai berisiko. Demikian dilaporkan perusahaan cybersecurity RiskIQ.

Aplikasi yang masuk daftar hitam dideskripsikan sebagai “serangkaian ancaman yang sudah dikenal seperti imitasi merek, phishing, dan malware” dan yang cocok dengan setidaknya satu registri seperti VirusTotal, yang memeriksa file dan halaman web.

Aplikasi Play Store menyumbang 45 persen dari semua aplikasi yang masuk daftar hitam pada tahun 2018, kata RiskIQ. Angka itu masuk akal mengingat Google Play juga menambahkan sebagian besar aplikasi dari toko mana pun pada tahun 2018 (1.102.703), lebih dari dua kali lipat dari App Store (479.188).

Di tempat kedua dalam daftar hitam pasar aplikasi adalah 9Apps, yang menyumbang sekitar 12 persen dari total. Ini diikuti oleh aplikasi liar – yang diamati di web terbuka di luar toko mana pun – dengan 11 persen. App Store Apple tidak tampil dalam daftar.

“Ukuran, ruang lingkup, dan kompleksitas ekosistem aplikasi global menyulitkan organisasi untuk memetakan dan memantau keberadaan ponsel mereka dan melindungi pelanggan dan karyawan mereka dari aktor-aktor jahat,” kata laporan itu, menambahkan RiskIQ memantau lebih dari 120 toko aplikasi seluler di sekitar Dunia.

Awal bulan ini Google menghapus 85 aplikasi dari Play Store-nya yang telah diunduh sebanyak 9 juta kali, setelah perusahaan keamanan Trend Micro menemukan mereka mengandung adware.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *