Search
Rabu 17 Oktober 2018
  • :
  • :
facebook-whatsapp

WhatsApp Berbagi Data Pengguna Layanan Pembayaran dengan Facebook

MAJALAH ICT – Jakarta. WhatsApp baru saja mengumumkan untuk membagikan data pembayaran pengguna dengan perusahaan induknya, Facebook. Informasi ini datang pada saat ketika perusahaan Mark Zuckerberg menghadapi kritik menyusul skandal Cambridge Analytica.

Factor Daily melaporkan Rabu bahwa bank sentral India dan kementerian negara untuk teknologi informasi telah menyatakan keprihatinan mereka atas praktik berbagi data layanan pembayaran WhatsApp dengan Facebook. “Mereka menyuarakan keprihatinan atas berbagi data WhatsApp dengan Facebook, yang banyak melihatnya sebagai ancaman terhadap privasi data di negara itu,” sumber pemerintah India mengatakan kepada outlet berita.

Setelah mempelajari praktik WhatsApp, Reserve Bank of India dan Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi mengadakan pembicaraan dengan National Payments Corporation of India (NPCI), dua sumber yang tidak disebutkan namanya mengatakan. NPCI adalah badan yang memfasilitasi pembayaran digital di negara ini. Fakta bahwa pihak berwenang India sedang mendiskusikan praktik berbagi data WhatsApp dengan itu dapat berarti penundaan dalam penggunaan Pembayaran WhatsApp yang lebih luas di India.

Pembayaran WhatsApp diluncurkan di India pada Februari 2018. Karena cukup baru, layanan saat ini tersedia untuk sejumlah kecil pengguna hanya dalam versi beta pribadi. Tujuan utama dari rilisnya di India, bagaimanapun, adalah untuk menjadi layanan yang banyak digunakan oleh lebih dari 240 juta pengguna WhatsApp di negara Asia.

Saat peluncuran, beberapa pemain pembayaran seluler yang ada di India mengkritik Pembayaran WhatsApp karena tidak aman. Kemudian pada bulan Maret, WhatsApp mengungkapkan bahwa mereka menggunakan infrastruktur Facebook saat memproses pembayaran. Karena Facebook saat ini menderita konsekuensi dari skandal Cambridge Analytica, tidak mengherankan mengapa pihak berwenang India khawatir dengan berbagi data yang terjadi antara WhatsApp dan perusahaan induknya.

Namun, di bagian FAQ di platformnya, WhatsApp menyatakan bahwa tidak ada yang salah dengan tindakannya berbagi data pembayaran dengan Facebook. “Facebook tidak menggunakan informasi pembayaran WhatsApp untuk tujuan komersial, hanya membantu menyampaikan informasi pembayaran yang diperlukan kepada mitra bank dan NPCI. Dalam beberapa kasus, kami dapat berbagi data terbatas untuk membantu memberikan dukungan pelanggan kepada Anda atau menjaga pembayaran tetap aman, ”WhatsApp dikutip oleh First Post.

Masalah dengan praktik berbagi data WhatsApp dengan Facebook juga tampaknya menjadi salah satu alasan mengapa co-founder WhatsApp, Jan Koum meninggalkan perusahaan itu bulan lalu. The Washington Post melaporkan sekitar waktu ketika Koum mengumumkan kepergiannya bahwa “para pendiri … bentrok dengan Facebook karena membangun sistem pembayaran seluler di WhatsApp di India.”

Seorang eksekutif senior NPCI tidak memiliki masalah dengan WhatsApp menggunakan infrastruktur yang sama seperti Facebook sekalipun. “Banyak perusahaan grup berbagi infra sehingga tidak ada masalah pada itu,” kata eksekutif sebelum mengingatkan bahwa kekhawatiran di sini terutama terletak pada apa yang digunakan bersama data.

Selain WhatsApp, platform lain di India telah menegaskan bahwa mereka tidak membagikan data pembayaran mereka dengan perusahaan induknya. Inilah sebabnya mengapa banyak ahli semua lebih khawatir atas praktik berbagi data WhatsApp dengan Facebook.

Obat untuk masalah yang dicari oleh NPCI adalah meminta WhatsApp untuk membuat server di India sehingga semua data pembayaran yang dikumpulkan oleh layanan Pembayaran WhatsApp hanya akan berada di negara tersebut. Sebuah sumber telah mengkonfirmasi bahwa pemerintah India “akan segera berkomunikasi dengan WhatsApp untuk menyiapkan server di India untuk menyimpan data pembayaran secara lokal.”

 




Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *