Search
Jumat 22 Januari 2021
  • :
  • :

WhatsApp Memperbarui Ketentuan untuk Memonetisasi Aplikasi

MAJALAH ICT – Jakarta. Aplikasi perpesanan populer WhatsApp meminta sekitar dua miliar penggunanya pada hari Kamis untuk menerima persyaratan baru yang memungkinkannya berbagi lebih banyak informasi dengan perusahaan induknya Facebook dan meluncurkan iklan dan e-commerce.

Pembaruan tersebut memicu kritik di antara pengguna karena mereka harus menerima perubahan atau melihat akses mereka ke layanan – yang juga memungkinkan panggilan suara dan video terenkripsi – terputus mulai 8 Februari.

Facebook bertujuan untuk memonetisasi WhatsApp dengan memungkinkan bisnis untuk menghubungi klien mereka melalui platform, bahkan menjual produk kepada mereka secara langsung menggunakan layanan seperti yang telah mereka lakukan di India.

“Kebijakan privasi dan pembaruan persyaratan adalah hal yang umum di industri dan kami memberikan pemberitahuan yang cukup kepada pengguna untuk meninjau perubahan, yang mulai berlaku pada 8 Februari,” kata juru bicara Facebook.

Semua pengguna harus menerima persyaratan layanan baru jika mereka ingin terus menggunakan WhatsApp, tambah juru bicara tersebut.

Perusahaan mengatakan persyaratan yang diperbarui akan memungkinkan pembagian informasi tambahan antara WhatsApp dengan Facebook dan aplikasi lain seperti Instagram dan Messenger, seperti kontak dan data profil, tetapi bukan konten pesan yang tetap dienkripsi.

Di UE dan Inggris, persyaratan baru hanya memungkinkan pengembangan fungsi untuk pengguna profesional WhatsApp Business, kata juru bicara perusahaan kepada AFP.

Para pendukung pengguna memperingatkan bahwa pembaruan itu tidak legal.

“Jika satu-satunya cara untuk menolak (modifikasi) adalah dengan berhenti menggunakan WhatsApp, maka persetujuan tersebut dipaksakan karena penggunaan data pribadi adalah ilegal,” kata Arthur Messaud, pengacara La Quadrature du net, sebuah asosiasi yang membela pengguna internet. .

Facebook mendapat tekanan yang meningkat dari regulator saat mencoba mengintegrasikan layanannya.

Uni Eropa mendenda raksasa media sosial AS 110 juta euro (kemudian $ 120 juta) karena memberikan informasi yang salah dan menyesatkan tentang pengambilalihan WhatsApp tahun 2014 mengenai kemampuan untuk menautkan akun di antara layanan.

Regulator federal dan negara bagian di AS menuduh Facebook menggunakan akuisisi WhatsApp dan Instagram untuk memadamkan persaingan dan mengajukan tuntutan hukum antimonopoli bulan lalu yang bertujuan untuk memaksa perusahaan untuk mendivestasi mereka.

 




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *