Search
Senin 1 Juni 2020
  • :
  • :

Work from Home Pakai Zoom? Hati-Hati, Data Anda Dibagikan ke Facebook

MAJALAH ICT – Jakarta. Di masa work from home dan school from home, aplikasi Zoom banyak dipakai untuk melakukan video conference dengan rekan kerja maupun mendengarkan mata pelajaran yang disampaikan Bapak dan Ibu Guru. Namun berhati-hatilah, sebab ternyata diketahui bahwa Zoom berbagi data pengguna dengan jejaring sosial Facebook.

Zoom Video Communications menghadapi peningkatan pengawasan terhadap privasi pelanggan bulan ini ketika jaksa tinggi New York menyelidiki praktik keamanan perusahaan telekonferensi yang tiba-tiba populer selama gerakan kerja-dari-rumah dari virus. Zoom juga sedang digugat di California karena diduga memberikan data pribadi pengguna ke perusahaan luar termasuk Facebook tanpa sepenuhnya memberi informasi kepada pelanggan.

Perangkat lunak Zoom dilaporkan ke Facebook setiap kali seorang pengguna Zoom masuk untuk panggilan konferensi, tuntutan hukum diajukan pada hari Senin. Setelah pengguna masuk, Zoom memberi Facebook informasi pelanggan seseorang, termasuk perangkat apa yang digunakan seseorang untuk mengakses Zoom, model perangkat dan pengidentifikasi iklan unik perangkat.

“Pengidentifikasi iklan unik memungkinkan perusahaan menargetkan pengguna dengan iklan,” kata gugatan itu. “Informasi ini dikirim ke Facebook oleh Zoom terlepas dari apakah pengguna memiliki akun di Facebook.”

Pejabat Zoom mengakui berbagi data dalam posting blog dan mengatakan mereka telah mengubah praktiknya.

CEO Eric Yuan mengatakan pejabat perusahaan “dibuat sadar” tentang berbagi data Facebook minggu lalu, setelah laporan berita dari Wakil Media merinci praktik tersebut. Yuan mengatakan pembagian dimulai setelah Zoom memberi pengguna opsi untuk masuk melalui Kit Pengembangan Perangkat Lunak Facebook, atau SDK.

“Privasi pelanggan kami sangat penting bagi kami, dan oleh karena itu kami memutuskan untuk menghapus Facebook SDK di klien [berbasis Apple] kami dan telah mengkonfigurasi ulang fitur tersebut sehingga pengguna masih dapat masuk dengan Facebook melalui browser mereka,” Kata Yuan dalam sebuah posting blog.

Gugatan itu juga menyatakan Zoom dibayar untuk berbagi data pengguna, meskipun dokumen pengadilan tidak mengungkapkan berapa banyak uang yang diduga diterima Zoom.

Aparna Bawa, kepala petugas hukum Zoom, mengatakan dalam posting blog bahwa Zoom “tidak pernah menjual data pengguna di masa lalu dan tidak memiliki niat untuk menjual data pengguna ke depan.”

Jaksa Agung New York Letitia James telah meminta Zoom untuk memberikan secara spesifik tentang bagaimana perusahaan akan melindungi data pengguna. Dalam sebuah surat yang dikirim kantor James ke Zoom, jaksa agung negara bagian mengatakan bahwa kantornya “khawatir bahwa praktik keamanan Zoom yang ada mungkin tidak cukup untuk beradaptasi dengan lonjakan yang baru dan tiba-tiba dalam volume dan sensitivitas data yang dilewatkan melalui jaringannya. . ”

“Sementara Zoom telah memulihkan kerentanan keamanan khusus yang dilaporkan, kami ingin memahami apakah Zoom telah melakukan tinjauan yang lebih luas terhadap praktik keamanannya,” kata surat James.

Seorang juru bicara Zoom mengatakan pada hari Selasa bahwa pejabat perusahaan akan memberikan James dengan informasi yang diminta.

Protokol keamanan Zoom mendapat perhatian lebih dalam beberapa pekan terakhir setelah FBI melaporkan peningkatan yang disebut insiden Zoom-Bombing, di mana seorang hacker bergabung dengan konferensi video untuk memposting gambar-gambar porno atau benci. Kantor agensi Boston menyarankan pengguna untuk tidak membuat pertemuan publik atau membagikan tautan ke konferensi video di media sosial.

Sementara pandemi coronavirus telah dieja malapetaka bagi banyak perusahaan A.S., Zoom adalah satu pengecualian. Pekerja menggunakannya lebih banyak untuk mengadakan pertemuan karena pejabat kesehatan masyarakat menekankan jarak sosial dan tempat berlindung di rumah dan praktik kerja-dari-rumah. Distrik sekolah dan profesor universitas menggunakan Zoom untuk melanjutkan kelas selama semester musim semi.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *