Search
Jumat 29 Mei 2020
  • :
  • :

Apple Dicurigai Kirim Data Pribadi Pengguna ke Tencent Melalui Safari

MAJALAH ICT – Jakarta. Apple menghadapi tuduhan mengirim data pribadi penggunanya ke Tencent, raksasa teknologi Cina. Konspirasi yang dikabarkan berlangsung melalui browser Safari raksasa teknologi Cupertino di iOS13.

Kritik muncul di internet pada hari Senin tentang sikap Apple terhadap ketegangan China dan Amerika Serikat ketika laporan mulai menyebar bahwa pembaruan sistem operasi raksasa teknologi baru-baru ini membawanya lebih dalam menyerang dan berbagi data penggunanya. Laporan mengatakan bahwa Apple, kali ini berbagi bahkan data pribadi pengguna iPhone, iPad dan Mac ke Google dan Tencent, sebuah konglomerat Tiongkok.

Kritikus sekarang melihat Apple bergerak sebagai langkah untuk melindungi pasar terbesar ketiga dengan memenuhi tuntutan pemerintah Cina. Rumor kemudian mulai menyebar tentang pengikut yang meragukan kemampuan raksasa teknologi untuk mempertahankan standar privasi yang tinggi.

Kisah tentang Apple yang mengirimkan data penggunanya ke Google dan Tencent bukanlah sesuatu yang baru. Untuk melindungi pengguna dari mengunjungi situs web penipuan dan menjadi korban penipuan phishing, pembuat iPhone dan iPad telah mengirim data ke dua raksasa perangkat lunak selama bertahun-tahun sekarang.

Itu adalah kerentanan yang rilis iOS 13 terbaru dibuka untuk pengguna yang memicu kemarahan para kritikus. Bagian dari Pengaturan Safari menjelaskan bagaimana pembaruan sistem operasi terbaru menurunkan keamanan privasi data untuk pengguna iPhone, iPad dan Mac.

Setelah pembaruan iOS 13, catatan pengaturan Safari kemudian muncul yang mengatakan bahwa sebelum pengguna mengunjungi situs web, Safari dapat mengirim informasi yang dihitung dari alamat situs web ke Google dan Tencent untuk memeriksa apakah situs web itu curang. Catatan lebih lanjut menyatakan bahwa alamat IP juga akan dimasukkan dalam log yang dipantau.

Apple segera menanggapi masalah ini melalui pernyataan yang mengatakan bahwa fitur-fiturnya dimaksudkan untuk melindungi privasi penggunanya dan untuk melindungi data orang-orang. Perusahaan selanjutnya mengklarifikasi bahwa Google dan Tencent tidak pernah menerima alamat web aktual yang dikunjungi pengguna Safari.

Sesuai dengan pembagian alamat IP tersebut, Apple meyakinkan pengguna iPhone, iPad, dan Mac mereka bahwa alamat tersebut hanya dibagikan ketika peringatan dikirimkan tentang situs web yang mencurigakan. Raksasa teknologi Cupertino juga mengklarifikasi bahwa meskipun fitur tersebut diaktifkan secara default, itu dapat dimatikan jika pengguna ingin melakukannya.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *