Search
Selasa 23 Juli 2024
  • :
  • :

AVEVA Jalin Kemitraan Berbasis Data untuk Capai Net Zero

MAJALAH ICT – Jakarta. Bekerja untuk mengurangi dampak krisis iklim dengan cepat muncul sebagai ukurank inerja terbesar bagi komunitas industri untuk tahun 2022. Sekitar 97 persen pemimpin bisnis yang disurvei dalam survei Deloitte baru-baru ini mengatakan bahwa perusahaan mereka telah mengalami dampak negatif dari perubahan iklim. Sekarang kita perlu bekerja sama dengan mitra dan rekan kerja untuk membangun dan melaksanakan rencana aksi yang komprehensif untuk mengatasi tantangan ini. Menurunkan tingkat pemanasan global hingga 1,5°C adalah sesuatu yang tidak dapat dicapai oleh perusahaan sendiri.

Sekitar 80 persen perusahaan internasional besar sekarang melaporkan tentang keberlanjutan, dan ribuan perusahaan telah berkomitmen pada emisi nol bersih pada tahun 2050 melalui inisiatif seperti Race to Zero dan Business Ambition untuk 1,5°C. AVEVA memiliki ambisi tingkat tertinggi untuk target iklim dengan komitmen terhadap standar Scope-3 yang terdiri dari emisi langsung dan tidak langsung.

“Kami melihat tahun 2022 sebagai tahun transformasi digital kolaboratif yang bertujuan untuk mencapai tujuan keberlanjutan bersama kami. Menghubungkan ke ekonomi industri yang terhubung bisa menjadi langkah pertama. Jaringan yang dipimpin data ini menghubungkan perusahaan di sepanjang satu utas data digital yang menghubungkan teknik, operasi, rantai pasokan, dan karyawan. Ini menggunakan kekuatan cloud dan kecerdasan buatan (AI) untuk mengoptimalkan kinerja keberlanjutan untuk setiap pemangku kepentingan,” ungkap Kerry Grimes, Head of Global Partners, AVEVA.

Para pimpinan industri telah menggunakan otomasi industri sebagai jalan untuk meningkatkan produktivitas. Artificial Intelligence (AI) khusus industri memberdayakan organisasi-organisasi ini dengan memberikan dukungan keputusan khusus sektor dan intelijen terpadu.
Ketika dimanfaatkan melalui cloud, sistem ini sekarang dapat dioperasikan dari jarak jauh, kapan saja dan di mana saja. Karena mereka mengumpulkan lebih banyak data tentang sistem operasional, memanfaatkan informasi ini mendukung pekerja dalam membuat keputusan yang lebih cepat dan lebih efektif.

“Meskipun pabriknya di Asia ditutup untuk tenaga kerja, pabrikan Schneider Electric mampu mencapai 30 persen peningkatan produktivitas, bahkan saat beroperasi dari jarak jauh. Sistem AI dari AVEVA yang memanfaatkan cloud Azure Microsoft berkontribusi pada pencapaian ini,” ia mencontohkan.

Gartner telah menunjukkan bahwa untuk perusahaan yang beroperasi di berbagai geografi, berbagi data berbasis cloud meningkatkan integrasi tim kerja dan mendorong pengambilan keputusan yang membantu meminimalkan penggunaan karbon, meningkatkan laba, dan memastikan kelincahan.

“Contohnya adalah cara Veolia Water Technologies memanfaatkan cloud untuk menyatukan tim teknik di lima benua pada satu platform data-sentris. Perusahaan menggunakan solusi AVEVA dan Microsoft terintegrasi untuk membantu menghasilkan cara baru dalam meningkatkan nilai bisnis bagi pelanggan.

Hasil langsungnya adalah peningkatan 20 persen dalam kelincahan teknologi informasi dan pembebasan sumber daya, sementara transparansi proyek ditingkatkan melalui peningkatan visibilitas teknik.”
Veolia sekarang dapat mewujudkan manfaat maksimal dari setiap tetes air yang diproduksi di seluruh dunia, berkat pandangan operasi holistik yang menggabungkan keahlian kolektif tim dengan data terpadu untuk mengidentifikasi peluang efisiensi sumber daya dan penghematan energi sambil memicu inovasi dan peningkatan operasional yang berkelanjutan.

Para pelopor industri sekarang mencari untuk melangkah lebih jauh, dengan berbagi data secara aman tetapi agnostik, di seluruh ekosistem industri. Memperluas jaringan yang terhubung ke pemasok, mitra, dan bahkan rekan industri dapat mendorong pertumbuhan yang eksponensial dan berkelanjutan untuk semua pemain di seluruh rantai nilai – sambil juga mewujudkan keuntungan keberlanjutan. AVEVA memiliki sejarah panjang aliansi dengan mitra industri; kami sekarang menantikan untuk memperluas kemitraan ini untuk kebaikan yang lebih besar.

“Kemitraan kami dengan Microsoft, misalnya, berfokus pada tiga bidang utama yaitu integrasi platform, pendekatan keterlibatan multi-solusi, dan strategi go-to-market bersama. Pendekatan ini telah terbukti berhasil dengan Veolia dan dengan pelanggan lain seperti Total dan SCG Chemicals.”

Contoh lain dari kerja sama adalah dengan perusahaan biofuel global terdepan Neste. Perusahaan yang berkantor pusat di Finlandia ini menggunakan solusi digital strategis untuk mengurangi emisi dari penyulingan konvensional sambil meningkatkan produksi diesel terbarukan, menghemat emisi energi hingga 20 persen, dan membantu tim mendapatkan manfaat dari peningkatan kolaborasi dan kelincahan operasional waktu nyata dalam manajemen rantai pasokan. Sekarang perusahaan menggunakan data yang dikumpulkan di seluruh rantai nilainya untuk meningkatkan operasi mereka dan membantu perusahaan lain mengurangi emisi mereka sendiri pada gilirannya.

“Setelah disrupsi selama dua tahun terakhir, teknologi digital mendukung cara kami beroperasi. Saat kami ingin mencapai tujuan kami untuk tahun 2022 dan seterusnya, kolaborasi akan menjadi penting untuk mendorong cara-cara inovatif dalam melakukan bisnis. Kemitraan digital diperlukan untuk melindungi planet ini untuk diri kita sendiri dan untuk anak-anak kita. Bekerja sama dapat mencapai nol bersih lebih cepat,” tutupnya.