Search
Kamis 28 Oktober 2021
  • :
  • :

Bagaimana Pandemi Mempercepat Laju Transformasi Digital untuk Dunia Industri yang Hyperconnected

MAJALAH ICT – Jakarta. Ketika dunia mulai mengkalibrasi ulang dirinya sendiri setelah pandemi, organisasi bisnis telah mengalami perubahan radikal. Krisis telah menawarkan wawasan baru dalam menjalankan dan mengoptimalkan organisasi di waktu yang tidak terduga. Sederhananya, krisis menunjukkan bagaimana operasi perusahaan minyak dan gas dapat dihentikan hampir dalam semalam. Rutinitas tenaga kerja, rantai pasokan, pemeliharaan penting dan pergerakan suku cadang terganggu, sementara penutupan perbatasan dan penurunan permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya menekan biaya operasi yang sudah ketat. Untuk berkembang di dunia baru yang berani ini, para pemain energi dipaksa untuk merespons dengan tindakan transformatif.

Dengan demikian, krisis telah mempercepat transisi digital sektor industri lima tahun lebih awal. Beberapa teknologi yang sedang berkembang akan mendukung masa depan yang berkelanjutan, dioptimalkan, dan disederhanakan untuk industri energi.

Cloud Computing
Sektor industri mengalami digitalisasi dengan cepat. Perusahaan yang awalnya ragu untuk bermigrasi ke cloud terpaksa mengambil langkah di tengah pandemi, dan sekarang mereka melihat manfaat transformasional. Adopsi cloud semakin cepat secara global – volume data industri akan meningkat tiga kali lipat dalam empat tahun ke depan, melampaui 159 Zettabytes pada tahun 2024, menurut data IDC. Raksasa energi seperti BP, Shell, dan Equinor semuanya mempercepat program cloud mereka, sementara Chevron akan menggunakan cloud tahun ini.

Dengan memanfaatkan Cloud, perusahaan dapat mengintegrasikan produk mandiri, menghubungkan modul AI bersama-sama menjadi kecerdasan yang lebih luas untuk kinerja yang lebih efisien. Dengan sistem terintegrasi, analisis akan terintegrasi.

Artificial Intelligence (AI)
Saat AI menjadi lebih canggih, dengan kasus penggunaan yang lebih luas, ini memungkinkan organisasi untuk meningkatkan produktivitas dan membuat keputusan yang lebih baik. Dengan analitik cerdas terpadu yang menjembatani tumpukan data yang sangat lengkap, tim dapat memanfaatkan proses pemikiran matematis di semua aktivitas mereka. Laporan IDC baru-baru ini memperkirakan bahwa dalam mempercepat upaya digitalisasi, pengeluaran di seluruh dunia untuk sistem AI akan mencapai $98 miliar pada tahun 2023, lebih dari dua setengah kali pengeluaran pada tahun 2019.

Machine learning (ML)
Dengan memanfaatkan kekuatan pembelajaran mesin, juga memungkinkan untuk mengubah kinerja aset. Menggunakan grafik pengetahuan – peta data dari seluruh aset yang menggunakan AI dan pembelajaran mesin untuk membangun koneksi – perangkat lunak ini dari waktu ke waktu akan memahami proses dan komponen penting yang diperlukan untuk pengelolaan aset yang optimal. Grafik pengetahuan menggunakan informasi ini untuk membantu menentukan cakupan operasi aman aset, dan untuk secara otomatis memberi tahu pemilik ambang batas utama untuk keselamatan, kinerja, atau metrik lainnya terpenuhi atau terlampaui.

Connected Workforce
Dampak penguncian pekerja yang didorong oleh pandemi telah memaksa organisasi industri di seluruh dunia untuk mempercepat migrasi mereka ke digital dengan cepat. Dengan bantuan teknologi seperti cloud, Industrial Internet of Things (IIoT), digital twins, dan AI, perusahaan mengatasi hambatan kompleksitas rantai pasokan, produksi, dan distribusi dengan menghubungkan proses inti ke dalam lingkungan digital jarak jauh yang terpadu.

Misalnya, ENEL, sebuah perusahaan energi multinasional Italia, baru-baru ini mengembangkan pabrik semi-otonom menggunakan teknologi digital twin dari AVEVA. Ini memungkinkan mereka untuk mentransisikan 30.000 pekerja mereka di Italia ke model kerja jarak jauh dalam satu malam. Informasi utama dari sistem inti di tempat mereka dimigrasikan ke cloud tanpa mengganggu operasi mereka.

Visualisasi Data
Visualisasi data mendorong nilai baru bagi perusahaan. Teknologi inovatif ini memungkinkan perusahaan untuk memvisualisasikan satu tampilan operasi dalam 1D, 2D, 3D, secara real-time, atau lingkungan realitas virtual yang sepenuhnya imersif. Misalnya, ADNOC yang berkantor pusat di Abu Dhabi – salah satu perusahaan minyak terbesar di dunia berdasarkan produksi – sekarang menghemat £100 juta setiap bulan melalui instalasi AVEVA jarak jauh. Unified Operations Center (UOC) memungkinkan organisasi untuk melihat peluang nilai baru untuk pertama kalinya – bahkan dalam operasi di daerah-daerah yang menjadi bekas lokasi industri.

Bermitra untuk Masa Depan
Perusahaan memanfaatkan teknologi untuk mengoptimalkan segalanya – mulai dari suar dan konstruksi hingga prosedur operasi dan proses pengambilan keputusan.

Ketika industri mulai beradaptasi dan mengadopsi teknologi dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, apa yang sekarang dibutuhkan saat ini adalah kepercayaan dan kemitraan. Di tengah pandemi, kami melihat kebangkitan dalam memberikan alat kepada orang yang tepat untuk melakukan pekerjaan mereka, mengumpulkan data, dan memprediksi kapan fasilitas akan gagal. Dalam lanskap baru ini, kemitraan dihargai. Ada rasa persahabatan yang tumbuh antara sektor teknologi, Engineering Process and Construction (EPC), dan Owner Operators (OO)

Diperkirakan akan ada kolaborasi lintas industri yang berkembang di seluruh data horizontal dan pengembangan standar.

Manusia dan Data
Bahkan di masa perubahan yang cepat, dua aset perusahaan energi yang paling berharga tetap orang dan data. Dengan mengintegrasikan wawasan manusia dan informasi operasional, cara kami merancang, membangun, dan menjalankan aset dapat berkembang menjadi lebih efisien, cerdas, dan berkelanjutan.

Oleh: Ravi Gopinath, Chief Cloud Officer and Chief Product Officer at AVEVA

 




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *