Search
Kamis 24 September 2020
  • :
  • :

BRI Nyatakan Siap Operasikan Slot Orbit 150,5 BT

MAJALAH ICT – Jakarta. Bank Rakyat Indonesia siap mengoperasikan slot orbit 150,5 BT yang saat ini dialokasikan ke Indosat. Namun begitu, BRI masih menanti keputusan pemerintah mengenai hak mengelola slot orbit tersebut.

Kesiapan BRI disampaikan Sekretaris Perusahaan BRI, Muhammad Ali. Menurus Ali, secara pirnsip BRI siap mengelola slot orbit tersebut. Bahkan semua dokumen pendukung, administrasi dan pendanaan juga sudah siap. "Kami menunggu keputusan pemerintah terhadap hak mengoperasikan slot orbit 150,5 BT tersebut," kata Ali.

Pernyataan Ali nampaknya juga menjawab teka-teki apakah benar slot orbit Indosat akan diambil, dan BRI serius mengelola slot orbit tersebut. Apalagi, Menteri Komunikasi dan Informatika sebelumnya juga menampik adanya rencana BRI memanfaatkan slot orbit 150,5 BT, yang bahkan dikatakan sebagai informasi ngawur.

Kepada wartawan Menteri Komunikasi dan Informatika Tifatul Sembiring membantah pihaknya telah mengambil pengelolaan slot orbit satelit 150,5 BT dari Indosat, apalagi akan menyerahkannya pada BRI. Menurut Tifatul, pihaknya belum mencabut hak pengelolaan slot satelit dari Indosat, melainkan baru memberikan surat peringatan ke-2 atau SP2 ke Indosat. "Masih ada batas waktu bagi Indosat memberikan laporan kesiapan peluncuran satelit baru dengan batas waktu tiga bulan sebelum batas waktu berakhir," kata Tifatul pada para wartawan.

Tifatul juga membantah jika slot orbit 150,5 BT pengelolaanya diserahkan pada Bank Rakyat Indonesia. "Ngawur itu," tandas Tifatul. Menkominfo dapat mencabut hak penggunaan filing satelit Indonesia bila melanggar ketentuan dan dinilai tidak mampu melaksanakan rencana pemanfaatan filing satelit berdasarkan evaluasi setelah diberi peringatan dua kali berturut-turut dalam jangka waktu tiga bulan.

Hal tersebut merupakan salah satu ketentuan yang akan tercantum dalam RPM tentang Satelit pengganti Permenkominfo No. 37/2006 tentang Perubahan Atas Permenkominfo No. 13/2005 tentang Penyelenggaraan Telekomunikasi yang Menggunakan Satelit.

Selanjutnya, hak penggunaan filing satelit Indonesia yang telah dicabut dapat diberikan kepada penyelenggara satelit Indonesia lainnya atau calon penyelenggara satelit Indonesia setelah melalui proses evaluasi atau seleksi yang dilaksanakan oleh tim dari Kominfo.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *