Search
Jumat 21 Juni 2024
  • :
  • :

Dampak Kemenangan Trump, Investor Silicon Valley Inginkan California Merdeka

MAJALAH ICT – Jakarta. Setelah kemenangan mengejutkan dan bersejarah Donald Trump atas Hillary Clinton di pemilihan presiden AS 2016, beberapa investor Silicon Valley menyerukan California untuk memisahkan diri dari Amerika Serikat. Setelah menjadi jelas bahwa Donald Trump akan menjadi menjadi presiden ke-45 Amerika Serikat, Uber investor dan Hyperloop co-founder Shervin Pishevar menggunakan Twitter untuk mem-posting serangkaian tweet yang mengumumkan rencana untuk mendanai "kampanye yang sah untuk California menjadi bangsa sendiri. "

Setelah Hillary Clinton mengakui hasil pemilu ke Trump, Pishevar mengatakan kepada CNBC bahwa dia serius tentang kampanye tersebut, dan menambahkan bahwa bangsa merdeka yang diusulkan akan disebut New California. "Ini hal yang paling patriotik yang bisa saya lakukan," kata Pishevar. "Negara ini di persimpangan jalan yang serius Kita bisa masukkan kembali setelah California menjadi bangsa. Sebagai ekonomi terbesar keenam di dunia, mesin ekonomi bangsa dan penyedia persentase besar dari anggaran federal, California membawa banyak berat badan." Ia juga menambahkan bahwa AS perlu "menghadapi masalah sistematis bahwa pemilu ini telah terekspos."

Pengusaha dan investor lainnya termasuk pendiri Cheezburger Ben Huh, pendiri Jalur David Morin dan Desain, CEO Inc Marc Hemeon juga menyuarakan dukungan mereka untuk usulan Pishevar juga. Dikenal sebagai Calexit, Caleavefornia dan Califrexit, kampanye untuk kemerdekaan yang telah menjadi gerakan politik pinggiran. Namun, gerakan tersebut telah mengumpulkan dukungan di media sosial setelah hasil hari Selasa dengan kelompok California Yes membiayainya. Diluncurkan pada tahun 2015, kelompok ini bertujuan untuk menempatkan 2019 referendum yang akan membuat California sebuah negara yang merdeka, jika dilewatkan.