Search
Minggu 16 Juni 2024
  • :
  • :

Dengan Bantuan Pengguna dan Pihak Ketiga, Facebook Siap Lawan Penyebaran dan Hapus Berita Palsu

MAJALAH ICT – Jakarta. Facebook memperkenalkan serangkaian tools baru untuk mengekang penyebaran berita palsu dan menghapus “terburuk dari yang terburuk” pelanggar di platform raksasa media sosial ini. Jaringan jejaring sosial ini akan menapis berita palsu dengan bantuan pengguna serta organisasi pihak ketiga yang akan mengecek fakta dan data yang ada.

“Kami percaya bahwa dalam memberikan orang untuk bersuara dan bahwa kita tidak bisa menjadi penengah dari kebenaran diri kita sendiri, jadi kita mendekati masalah ini dengan hati-hati,” Adam Mosseri, Facebook VP News Feed menulis dalam posting. “Kami sudah memfokuskan usaha kita yang terburuk dari yang terburuk, pada hoax yang jelas disebarkan oleh spammer untuk keuntungan mereka sendiri, dan melibatkan kedua komunitas dan organisasi pihak ketiga.”

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa saat ini sedang menguji beberapa cara untuk membuatnya lebih mudah bagi pengguna 1,8 miliar orang itu untuk menandai (flag) berita palsu pada platform yang kemudian akan dikirim ke sebuah organisasi pengecek fakta lain untuk meninjau dan memverifikasi.

Facebook bekerja sama dengan lima organisasi pemeriksa fakta seperti AP, ABC News, FactCheck.org, Snopes dan PolitiFact untuk memverifikasi keaslian cerita ini. Jika organisasi tersebut mengidentifikasi cerita yang ditandai palsu, itu akan ditandai sebagai “sengketa” dan disertai dengan link ke sebuah artikel yang menjelaskan alasan untuk itu. Meskipun “sengketa”, cerita masih bisa dibagi oleh pengguna, namun ada peringatan dan tidak dapat dipromosikan, kata Facebook.

Perusahaan media sosial ini juga menegaskan rencananya untuk memotong insentif keuangan bagi para spammer posting berita palsu dan menghasilkan pendapatan melalui platform. “Sangat penting bagi kami bahwa cerita yang Anda lihat di Facebook adalah otentik dan bermakna,” tulis Mosseri. “Kami sangat gembira tentang kemajuan ini, tapi kami tahu ada banyak yang harus dilakukan. Kami akan terus bekerja pada masalah ini selama dibutuhkan untuk melakukannya dengan benar.”

Facebook telah menarik kecaman sengit atas masalah berita palsu sejak pemilihan presiden di Amerika Serikat dengan banyak alasan bahwa penyebaran berita palsu dan salah informasi pada platform mungkin telah membantu Donald Trump memenangkan Pilpres untuk menuju Gedung Putih. Hanya beberapa hari setelah kemenangan Trump atas saingan Demokrat Hillary Clinton, Zuckerberg mengatakan itu “cukup gila” untuk berpikir bahwa berita palsu di Facebook bisa mempengaruhi hasil pemilihan.

Sebelum pemilihan, beberapa cerita palsu memenuhi ruang Facebook termasuk salah satunya yang mengklaim Paus Francis telah mendukung  Trump untuk presiden dan lainnya adalah agen federal yang menyelidiki Hillary Clinton yang disebutkan  ditemukan tewas. Mark Zuckerberg mengatakan bahwa sampai saat ini mereka mempertahankan Facebook sebagai perusahaan teknologi, ia mengakui bahwa ia memiliki “tanggung jawab yang lebih besar dari sekadar membangun teknologi informasi yang mengalir melalui Facebook.”

“Meskipun kami tidak menulis berita yang Anda baca dan berbagi, kami juga menyadari kami lebih dari sekedar distributor berita,” tulis Zuckerberg dalam posting Facebook pada hari Kamis. “Kami jenis baru platform untuk wacana publik, dan itu berarti kita memiliki jenis baru tanggung jawab untuk memungkinkan orang memiliki percakapan yang paling bermakna, dan untuk membangun tempat dimana orang dapat dihubungi.”

“Dengan perubahan yang kita buat, kita harus berjuang untuk memberikan semua orang suara dan menolak jalan menjadi arbiter kebenaran diri kita sendiri,” kata Zuckerberg. “Saya percaya kami bisa membangun komunitas yang lebih tepat dan menjunjung tinggi prinsip-prinsip ini.”