Search
Minggu 16 Juni 2024
  • :
  • :

Facebook Perangi Berita Bohong Agar Trending Topic

MAJALAH ICT – Jakarta. Setelah menghadirkan hal baru kontroversial dari tim editorial berupa Trending Topics yang muncul di samping News Feed, Facebook kini aktif bekerja pada teknologi yang akan membantu mencegah berita bohong muncul di bagian Trending. Sistem serupa telah diluncurkan untuk News Feed dalam beberapa bulan terakhir, dan sekarang  teknologi yang sama juga digunakan di trendingtopics, kata Kepala News Facebook Adam Mosseri.

Jaringan sosial ini diserang karena diduga menekan berita konservatif muncul di bagian Trending Topics. Sementara itu, kemudian ditemukan bahwa ini adalah bagian besar yang disebabkan penilaian individu, tidak bias institusional, perusahaan mengambil ukuran bau membiarkan seluruh tim Trending Topics berita pergi.

Dijelaskan Mosseri, Facebook membuat keputusan ini karena "kami ingin menjadi jelas, di bangun dari banyak umpan balik. Tentang peran dan peran orang dalam produk Trending"

Itu dikatakan produk sisa, yang kini seluruhnya didorong oleh algoritma, telah menjadi jauh lebih buruk, demikian banyak yang mengatakan. Hal ini bahkan memungkinkan berita palsu muncul sebagai trending topics, sesuatu yang oleh tim editorial bertenaga manusia kemungkinan akan menangkapnya.

Tapi Mosseri mengatakan, itu bukan kurangnya editor manusia untuk menyalahkan atas kesalahan yang menyebabkan hal-hal seperti, cerita sensasional palsu tentang Fox News ‘Megyn Kelly muncul di Trending. Sebaliknya, ia mengatakan bahwa adalah semacam masalah yang bisa terjadi sebelum perubahan. "Itu tidak berarti apa-apa," akunya.

Salah satu masalah dengan versi Trending sebelumnya adalah bahwa keterangan yang menjelaskan cerita hanya di Inggris, Mosseri mencatat. "Sebuah sistem dimana kita berbicara tentang topik dan jumlah orang yang berbicara tentang topik tersebut benar-benar skala yang lebih baik internasional," kata Mosseri, "dan kami peduli sekali tentang scaling."

"Kami mencoba untuk memastikan kami memiliki satu pengalaman yang adaptif  berdasarkan penggunaan orang di seluruh dunia, dan tidak memiliki berbagai jenis produk di berbagai negara, yang menjadi jauh lebih sulit untuk mempertahankan dan melaksanakan," tambahnya.

Tentu saja, Trending masih perlu banyak pekerjaan. Salah satu nilai inti Facebook adalah kepercayaan iterasi. Sementara Trending telah gagal dalam beberapa hal yang cukup signifikan dalam beberapa hari terakhir, termasuk juga mempromosikan, 11 September, perusahaan berencana untuk meng-upgrade produk dengan meluncurkan teknologi mirip dengan apa yang digunakan di News Feed hari ini.

Untuk News Feed, Facebook telah mengembangkan sistem untuk menekan cerita palsu, hoax dan clickbait, dan sekarang berencana untuk menggelar hal yang sama untuk Trending. "Kami sudah benar-benar menghabiskan banyak waktu di News Feed untuk mengurangi prevalensi dalam ekosistem," kata Mosseri. "Kami sedang dilakukan beberapa pekerjaan lebih mirip di Trending untuk meningkatkan pengalaman dengan cara yang sama."