Search
Kamis 23 Mei 2024
  • :
  • :

Indonesia Setujui Apple Hanya Bangun Pusat Riset dan Pengembangan Saja

MAJALAH ICT – Jakarta. Kementerian Komunikasi dan Informatika disebut telah menyetujui rencana Apple untuk membangun sebuah penelitian dan pengembangan (R & D) fasilitas untuk iPhone di negara ini.

Membangun fasilitas R & D akan memungkinkan Apple untuk mematuhi ketentuan pemerintah Indonesia yang membutuhkan setidaknya 30 persen dari komponen dalam smartphone buatan luar negeri yang akan diproduksi di dalam negeri.

"Sekarang adalah masalah membahas rincian, jumlah investasi dan kegiatan utama," kata Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara kepada wartawan di sela-sela penandatanganan Master of Understanding antara Dewan Bisnis AS-ASEAN dan Komunitas Telekomunikasi Indonesia (Mastel), yang juga dihadiri oleh Duta Besar AS untuk Indonesia Robert Blake.

Rudiantara mengatakan, kantornya bekerja sama dengan Apple memastikan bahwa perusahaan mematuhi perintah baru setelah mengunjungi kantor Apple di California bulan lalu. Aturan benar-benar akan efektif pada tahun 2017, sehingga memberikan Appe waktu untuk menyiapkan fasilitas R & D di tanah air.

Indonesia berupaya untuk memperkuat basis manufaktur karena ketergantungan yang tinggi pada impor dan telah memenangkan dukungan untuk menerapkan aturan baru dari negara-negara lain, termasuk pemerintah AS. Indonesia mengimpor beberapa senilai 5 miliar dolar smartphone setiap tahun, membuatnya menjadi pasar yang kaya di wilayah untuk Apple.

Pembuat iPhone juga telah menyiapkan berbagai macam fasilitas satelit di Inggris, Jepang, Brazil, dan Israel. CEO Apple Tim Cook sebelumnya mengatakan bahwa keragaman dalam tenaga kerja, seperti menggunakan pekerja teknologi lokal, , telah memperkaya perspektif budaya dan merangsang inovasi.

Duta Besar AS untuk Indonesia Robert Blake menambahkan bahwa setelah Presiden Joko Widodo mengunjungi AS pada Oktober, langkah berikutnya adalah untuk memanfaatkan momentum yang telah dibangun, terutama setelah pemerintah Indonesia telah menunjukkan komitmen yang kuat untuk melanjutkan reformasi ekonomi.

Dia mengatakan, pemerintah AS dan sebagian besar perusahaan-perusahaan besar bersedia untuk mendukung pemerintah Indonesia yang berencana menjadikan Indonesia sebagai ekonomi digital terbesar di kawasan Asia Tenggara.

"Kami percaya pasar peluang yang ada dan banyak perusahaan seperti Google, Microsoft dan Facebook ingin memiliki kehadiran yang lebih besar di sini," katanya.

Menurut Rudiantara, ekonomi digital Indonesia memiliki nilai estimasi 130 miliar dolar atau sekitar Rp 1.756 triliun.

Salah satu tujuan dari pemerintah Indonesia adalah untuk mengembangkan sampai 1.000 yang disebut techno-preneurs tahun 2020 yang akan membantu menciptakan bisnis digital baru senilai 10 miliar dolar.