Search
Rabu 19 Mei 2021
  • :
  • :

Layanan Mobile Video di Indonesia Masih Jauh dari Harapan, Peringkat 9 Terbawah dari 69 Negara

MAJALAH ICT – Jakarta. Layanan mobile video di Indonesia nampaknya masih jauh dari harapan. Demikian terungkap dalam laporan OpenSignal “The State of Mobile Video (September 2018)” yang baru saja dipublikasikan. Indonesia berada di peringkat 9 terbawah dari 69 negara yang dipantau.

Dilaporan OpenSignal, secara keseluruhan, untuk layanan mobile video Indonesia mendapat nilai 45,49. Angka ini disebut ‘fair’ yang artinya setingkat di atas ‘poor’ alias memprihatinkan. Sementara untuk kecepatan, yang mampu diberikan adalah sebesar 6,66 Mbps. Jauh di bawa Korea Selatan yang mencapai 45,58 Mbps dan berada di peringkat pertama. Sementara untuk keseluruhan, yang dinobatkan terbaik adalah Republik Cheko dengan nilai 68,52 dan mendapat predikat ‘excellent’.

OpenSignal selalu mengukur pengalaman konsumen di jaringan seluler. OpenSignal mengukur kecepatan dunia nyata yang dilihat konsumen di ponsel cerdas mereka, daripada koneksi yang sangat dioptimalkan yang biasanya dilaporkan. OpenSignal melacak seberapa sering pengguna sebenarnya memiliki akses ke sinyal 4G di tempat-tempat yang sering mereka kunjungi, daripada menggunakan model rumit untuk memprediksi cakupan. “Kami menjalankan pengujian latensi kami bukan ke node uji khusus, tetapi ke server tempat konsumen mencari konten mereka. Filosofi OpenSignal selalu bahwa satu-satunya metrik yang penting adalah yang mengukur pengalaman konsumen sejati. Sisanya hanya sesaat,” terang OpenSignal dalam laporannya.

Kecepatan dunia nyata dan ketersediaan dunia nyata sangat berguna untuk mengukur kekuatan dan jangkauan layanan 4G operator, tetapi kecepatan dan ketersediaan masih merupakan konsep yang relatif abstrak. Konsumen tidak mengkonsumsi kecepatan. Mereka tidak menempati diri mereka sendiri dengan ketersediaan. Sebaliknya, mereka berselancar di internet seluler, mengobrol di media sosial dan video streaming. Itulah sebabnya OpenSignal memutuskan untuk mengambil langkah maju dalam pendekatan. Selain melacak metrik yang mendasari jaringan seluler, dimulai menganalisis bagaimana konsumen mengalami aplikasi dan layanan yang mereka gunakan di ponsel mereka. “Kami memulai pendekatan baru ke depan ini dengan analisis pengalaman video. Ini berusaha menjawab pertanyaan yang sederhana namun sangat relevan untuk konsumen seluler modern: seberapa bagus atau buruk yang dihasilkan video di jaringan operator saya?”

Pertama-of-jenisnya pengukuran dalam industri mobile, metrik pengalaman video OpenSignal berasal dari pendekatan berbasis International Telecommunication Union (ITU) untuk mengukur kualitas video. Opensignal menguji contoh video pada berbagai resolusi yang diakses dari beberapa penyedia konten, dan mereka mempertimbangkan tiga kriteria utama: waktu muat sebelum video mulai diputar, tingkat stalling yang ditandai dengan berhenti dan gagap dalam pemutaran video, dan tingkat resolusi gambar. Kami mengukur pengalaman video dalam skala dari 0 hingga 100 – semakin tinggi skor, semakin baik pengalaman video. Selanjutnya, kami membagi skor tersebut ke dalam rentang untuk menentukan peringkatnya. Skor yang berada dalam rentang 75-100 adalah Excellent, 65-75 adalah Very Good, 55-65 is Good, 40-55 adalah Fair dan 0-40 buruk. Skor yang sangat baik adalah pencapaian besar, yang berarti waktu buka yang cepat dan praktis tidak ada stalling di semua resolusi.

Untuk analisis, OpenSignal memeriksa 69 negara yang tersebar di seluruh dunia untuk melihat bagaimana mereka  dalam pengalaman video. “Kami juga memberi peringkat ke 69 negara yang sama dalam kecepatan unduhan secara keseluruhan dan kemudian merencanakan kecepatan terhadap pengalaman video untuk melihat apakah kami dapat menentukan hubungan antara kekuatan jaringan broadband seluler suatu negara dan kualitas pelanggan video melihat. Kami menemukan bahwa hubungan itu rumit. Di mana koneksi broadband seluler lambat, kecepatan memiliki dampak besar pada pengalaman video. Tetapi pada tingkat yang lebih cepat, kecepatan memiliki sedikit kaitan dengan kualitas streaming video. Negara-negara dengan kecepatan tercepat tidak selalu menawarkan pengalaman video terbaik,” papar OpenSignal.

 




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *