Search
Kamis 18 April 2024
  • :
  • :

Lazada Dapatkan Kucuran Pendanaan Baru 250 Juta Dolar AS

MAJALAH ICT – Jakarta. Lazada, mal belanja online di Asia Tenggara, mendapatkan pendanaan yang besar dari sekelompok investor termasuk Tesco PLC, Access Industries, Investasi AB Kinnevik dan Verlinves, yang menambahkan sekitar 250 Juta dolar AS atau Rp. 2,7 triliun tunai ke dalam neraca Lazada.

Hal ini menandai investasi pertama oleh pengecer multichannel, Tesco, untuk masuk menjadi pemain online murni di wilayah tersebut dan merupakan titik awal dari kerjasama yang erat antara para pihak. Sinergi dari kemitraan ini akan mencakup seluruh analisis pelanggan, pengembangan private label dan manajemen rantai pasokan. 

Maximilian Bittner , CEO Lazada Group, mengatakan, "Kami sangat senang untuk menyambut Tesco dan Access untuk bergabung dengan grup investor kami melalui putaran pendanaan ini. Bergabungnya juga Kinnevik dan Verlinvest, yang tahu bisnis dan operasi kami sangat baik, menunjukkan bahwa kita membuat kemajuan besar dalam membangun sebuah perusahaan besar dan berkelanjutan di Asia Tenggara. Kami sangat senang untuk melanjutkan perjalanan ini bersama-sama dengan investor kami."
"Tim manajemen Lazada telah menempatkan perusahaan di jalan yang tepat untuk menjadi tujuan belanja online terkemuka di Asia Tenggara. Kami sangat senang untuk menjadi bagian dari kisah sukses yang dinamis ini , " kata Jörg Mohaupt dari Access Industries , dalam sebuah pernyataan pers yang diterima Majalah ICT..
 
"Kerjasama strategis antara investor keuangan jangka panjang dan mitra industri dapat menambahkan momentum pertumbuhan yang signifikan dan peningkatan profitabilitas untuk bisnis e -commerce. Kami menyambut investasi Tesco di Lazada dan berharap untuk bekerja dengan mereka dalam mendukung Maximilian dan timnya, " kata Mia Brunell Livfors , CEO Kinnevik .
 
Robin Terrell , Grup Multichannel Direktur Tesco , mengatakan, "Investasi di pengecer terbesar e-commerce di Asia Tenggara merupakan strategi kami untuk mengembangkan usaha multichannel terkemuka di pasar pertumbuhan utama. Lazada merupakan bisnis yang menarik, perintis yang telah mengembangkan tawaran pasar terkemuka di masing-masing pasar hanya dalam 18 bulan. Asia Tenggara sebagai kawasan dengan 600 juta konsumen mulai menggunakan teknologi smartphone ke pengecer akses online, Lazada telah membentuk posisi yang kuat dari yang untuk tumbuh."
 
Lazada adalah pelopor dalam Asia Tenggara e -commerce dengan sekitar 1.500 karyawan di lima negara Asia Tenggara. Sejak diluncurkan Lazada telah menjadi merchandiser umum online terkemuka di seluruh wilayah . Sebagai pilar kunci dari strategi jangka panjang Lazada, perusahaan telah membuka platform dengan sukses besar untuk pedagang pihak ketiga untuk meningkatkan berbagai macam dan memungkinkan pemasok besar maupun kecil mengambil keuntungan dari volume lalu lintas Lazada.
 
Sebagai landasan utama dari strategi Grup , Lazada juga meluncurkan Lamido di Indonesia dan Vietnam, untuk memasuki pasar besar informal transaksi e -commerce C2C, yang meliputi ribuan toko di jaringan sosial seperti Facebook.