Search
Minggu 14 Juli 2024
  • :
  • :

Melalui Jamuan, Kemendikbudristek Kenalkan Karakter dan Kekayaan Budaya Indonesia Kepada Delegasi G20

MAJALAH ICT – Jakarta. Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) menutup hari pertama pertemuan G20 Education Working Group (EdWG) dengan agenda jamuan makan malam penyambutan atau welcome dinner 27 delegasi yang hadir secara luring. Welcome dinner diselenggarakan di Bale Kambang & Pendopo Agung, Royal Ambarrukmo.

Acara tersebut terdiri dari makan malam bersama sambil menikmati pertunjukkan Tari Serimpi Pandhelori, tarian klasik yang pada 1877-1921 ditarikan untuk Sri Sultan Hamengkubuwono VII. Kegiatan ini turut disambut oleh Wakil Gubernur DI. Yogyakarta, Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Aryo (KGPAA) Paku Alam X yang mewakili Gubernur DI. Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono X yang menekankan pentingnya toleransi, gotong royong atau saling membantu dan mendukung untuk mencapai tujuan bersama, sesuai dengan tema presidensi G20 tahun ini, ‘Recover Together, Recover Stronger’ atau ‘Pulih Bersama’.

Dalam sambutan Gubernur Sri Sultan Hamengku Buwono X yang dibacakan oleh Wakil Gubernur DI. Yogyakarta mengatakan bahwa Yogyakarta tidak hanya dikenal sebagai Kota Pelajar, melainkan kerap disebut sebagai “The Heart of Java”. Menurutnya, menyatunya pendidikan dengan budaya, telah menghasilkan karakter masyarakat Yogyakarta yang memegang teguh nilai toleransi dalam kehidupan sehari-hari.

“Jika kita melihat kembali sejarahnya, Daerah Istimewa Yogyakarta memang dibangun di atas nilai-nilai kebinekaan dan toleransi. Candi Prambanan yang akan Anda kunjungi besok oleh delegasi G20 EdWG, telah menjadi saksi betapa nilai toleransi yang dijunjung tinggi antarpemeluk agama pada peradaban masa lalu. Misalnya, Candi Prambanan merupakan candi Hindu, sedangkan Candi Sewu yang letaknya berdekatan merupakan tempat peribadatan umat Buddha,” ujar Wakil Gubernur DI Yogyakarta.