Search
Rabu 28 September 2022
  • :
  • :

Mengejutkan, Indeks Kualitas Program Variety Show Membaik

MAJALAH ICT – Jakarta. Riset Indeks Kualitas Program Siaran Televisi yang digelar Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) di tahun 2022, menghasilkan nilai indeks yang berkualitas bagi program siaran Variety Show dengan perolehan angka 3,2. Hal ini menunjukkan terjadinya perubahan yang signifikan dalam pengelolaan variety show di lembaga penyiaran. Tercapainya nilai berkualitas untuk program variety show dalam riset KPI di tahun 2022 tentu menjadi sebuah prestasi yang menggembirakan. Dalam perjalanan riset, sejak tahun 2017, program siaran variety show selalu berada di bawah nilai indeks berkualitas, bersama infotainment dan sinetron. Komisioner KPI Pusat Nuning Rodiyah menyampaikan hal tersebut dalam Diseminasi Hasil Riset Indeks Kualitas Program Siaran Televisi bertajuk “Potret Variety Show di Indonesia” yang dilaksanakan di Mifan Auditorium, Padang Panjang, (3/8).

Di hadapan peserta diseminasi, Nuning memaparkan tentang potret kepemirsaan Indonesia. Sebanyak 72% kepemirsaan didominasi oleh program hiburan, seperti infotainment, sinetron dan juga variety show. “Sumber duitnya industri penyiaran dari program yang banyak ditonton banyak orang,” ujarnya. Karena itu tidak mungkin pengiklan memasarkan produknya pada program yang tidak banyak penonton. Nuning menyontohkan sinetron Ikatan Cinta yang banyak commercial break, berarti banyak penonton. Hal ini berbanding lurus dengan data dugaan pelanggaran yang dicatat oleh KPI. Potensi pelanggaran yang tinggi ada di program sinetron dan variety show. “Kalau kemudian dirunut, yang pemirsanya banyak pasti ada konten yang sedikit menyenggol aturan, seperti bullying, percintaan remaja yang berlebihan, atau pun kekerasan verbal,” tambahnya. Sedangkan kalau dari perspektif pengaduan masyarakat ke KPI, yang banyak diadukan oleh publik adalah program yang memiliki penonton banyak.

Meskipun sudah mendapat hasil yang berkualitas, program variety show ini memiliki sejumlah catatan dari para informan ahli. Nuning sendiri berharap, riset KPI ke depan dapat meluaskan sample dari variety show. Baik dari segi kuantitas sample atau pun format variety show. “Kalau yang diriset saat ini masih variety show dalam format talkshow saja, padahal ada pula variety show dalam format pencarian bakat, musik dan kuis. Nuning pribadi menilai adegan bullying, kekerasan atau candaan seperti memasukkan orang ke bagasi mobil yang tampil di variety show, adalah bagian dari pola-pola yang memaksa otak kita untuk menerima itu sebagai hal yang lumrah.

KPI sendiri, ujar Nuning, dalam menjalankan tugas pengawasan konten untuk menjamin hak atas ualitas informasi pada masyarakat, juga melakukan intervensi terhadap peningkatan kualitas sumber daya manisa (SDM) penyiaran. Salah satunya dengan menggelar Sekolah Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3 & SPS). Kalau para kontributor, produser, juru kamera dan kru produksi siaran lainnya tidak diberi informasi yang tepat tentang menciptakan program siaran yang baik, hasil produksinya tentu akan jauh dari harapan. Selain itu, KPI juga menyelenggarakan Gerakan LiterasI Sejuta Pemirsa untuk mengedukasi masyarakat dalam mengakses siaran televisi dan radio yang. Apalagi jelang Analog Switch Off pada November 2022 mendatang, jangan sampai masyarakat menonton televisi yang dipenuhi semut. Terakhir, ujar Nuning, KPI melakukan kampanye bicara siaran baik. “Jangan hanya memberi kritik, tapi juga mengapresiasi program-program yang berkualitas. Serta ikut memviralkan konten-konten positif di televisi dan radio agar mendorong orang lain untuk ikut menonton program-program yang baik,” tukasnya.

Dalam diseminasi ini hadir pula Tiurma Imelda Sinaga selaku manager program Dahsyat di RCTI secara online, bersama para pengisi acara Dahsyat lainnya. Secara khusus Nuning mengapresiasi peran yang diambil Denny Cagur di program Dahsyat yang selalu mengingatkan para pengisi acara jika mulai berimprovisasi yang di luar batas.

Sementara itu, pengendali lapangan dari Universitas Andalas untuk program siaran Variety Show, Diego, mengungkap beberapa catatan dari informan ahli. Diego mengakui variety show memang membaik kualitasnya dalam riset KPI ini. “Yang terbaik adalah variety show dari NET, The Comment,” ujarnya. Sayangnya program The Comment sendiri tidak berlanjut penayangannya di televisi.

Diseminasi ini turut dihadiri oleh Walikota Padang Panjang Fadly Amran, beserta jajaran pemerintah kota Padang Panjang. Dalam kesempatan itu Komisioner KPI Pusat Yuliandre Darwis yang merupakan penanggungjawab kegiatan Riset KPI mengatakan, sudah selayaknya lembaga penyiaran dan pemerintah daerah bersinergi dalam menghadirkan konten lokal yang merupakan kewajiban bagi lembaga penyiaran yang bersiaran jaringan. Keunikan tradisi dan kearifan lokal harus dapat mewarnai siaran televisi, terutama pada era penyiaran digital mendatang. Padang Panjang sendiri, ujar Yuliandre, dikenal sebagai kota Serambi Mekkah. Selain itu, kota ini merupakan kota tempatnya para pelajar menuntut ilmu. Ada banyak sekolah, madrasah, atau pun perguruan tinggi terkenal di Padang Panjang.

 




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *