Search
Minggu 14 Juli 2024
  • :
  • :

Modernisasi yang Pesat Mendorong Kebangkitan Perbankan Digital di Indonesia

MAJALAH ICT – Jakarta. Ketika berbicara tentang pandemi dan inklusi keuangan, pepatah “kebutuhan adalah ibu dari penemuan” tetap relevan. Krisis kesehatan yang sedang berlangsung telah menunjukkan bagaimana jutaan orang masih kekurangan akses ke layanan keuangan dasar.

Laporan Google, Temasek, dan Bain e-Conomy 2019 menyebutkan bahwa Indonesia memiliki 92 juta penduduk—setara dengan 33% populasinya—tanpa rekening bank. Wawasan ini menimbulkan kekhawatiran karena tanpa rekening bank orang tidak memiliki akses ke layanan keuangan, sehingga menempatkan mereka lebih berisiko terhadap dampak negatif dari kesehatan atau krisis lainnya. Tanpa akses ke layanan keuangan, warga yang tidak memiliki rekening bank tidak akan mampu keluar dari kemiskinan dan kekurangan sumber daya untuk membangun mata pencaharian yang lebih baik.

Maju cepat ke 2022, firma pengetahuan berbasis teknologi, Twimbit, dalam laporannya, Neobanks drive financial inclusion in ASEAN, a 2022 outlook, memperkirakan bahwa jumlah warga negara Indonesia yang tidak memiliki rekening bank telah turun menjadi 83 juta. Tren ini kemungkinan merupakan hasil dari digitalisasi yang cepat selama pandemi, memicu optimisme percepatan inklusi keuangan yang akan bermanfaat bagi jutaan orang.

Transformasi digital yang cepat dalam beberapa tahun terakhir juga melihat pertumbuhan neobank sebagai bagian penting dari gambaran tersebut. Dalam laporan tersebut di atas, Twimbit menyatakan bahwa di antara 24 neobank aktif di ASEAN, enam melayani Indonesia, termasuk tiga digital spin-off dan satu neobank berlisensi standalone. Neobank tersebut adalah Jenius by BTPN, TMRW by UOB, Jago, Motionbanking by MNC Bank, LINE Bank by Bank KEB Hana, dan BCA Digital.

Dalam State of Application Strategy Report – Financial Services Edition (SOAS BFSI) 2022, F5 memaparkan temuan yang menunjukkan tren positif tentang bagaimana bank, layanan keuangan, dan asuransi mengambil langkah untuk menangkap peluang yang datang dengan transformasi digital. Data dan wawasan yang disajikan dalam laporan ini mencerminkan tanggapan lebih dari 200 pengambil keputusan TI yang bekerja untuk organisasi jasa keuangan dari semua ukuran di seluruh dunia, dengan wilayah Amerika Utara dan Asia Pasifik terwakili dengan baik.

Di tengah peluang global untuk merangkul transformasi digital yang mengarah ke perbankan terbuka dan pertumbuhan lebih lanjut dari organisasi BFSI, Indonesia berada di fase intermediasi pada tahun 2020. Berada di fase itu, Indonesia masih melihat inisiatif terbatas oleh para pemimpin pasar dalam perjalanan perbankan terbuka, terlepas dari peraturan pedoman dan inisiatif.

Pemimpin pasar Indonesia di kancah neobank termasuk Bank Central Asia, Bank Mandiri, dan Bank Rakyat Indonesia. Mereka telah memulai perjalanan perbankan terbuka, tetapi Indonesia masih membutuhkan kehadiran para pelaku BFSI yang terus berkembang dalam kereta musik perbankan terbuka untuk lebih mempercepat inklusi keuangan bagi masyarakat yang kurang terlayani, serta untuk meningkatkan transformasi digital UMKM.

Apa saja tantangannya?

Laporan yang disebarluaskan oleh Twimbit dan F5, Embracing the Open Banking Opportunity in Asia Pacific April 2022, menunjukkan kesiapan digital yang rendah sebagai hambatan signifikan terhadap modernisasi layanan keuangan. Di daerah pedesaan, calon pemain BFSI mungkin memiliki kesiapan digital yang rendah karena keterbatasan infrastruktur. Sementara itu, beberapa organisasi di tempat-tempat di mana infrastruktur memadai, berjuang dengan proses TI tradisional untuk mengikuti langkah para pemimpin pasar.

Sinar optimisme terhadap kesiapan digital Indonesia terungkap melalui temuan dari studi yang dilakukan oleh Boston Consulting Group dan Cisco, yang menyebutkan bahwa Indonesia—bersama dengan India dan Malaysia—adalah pasar utama di mana belanja cloud diperkirakan akan tumbuh pada tingkat yang cepat, dengan tingkat pertumbuhan tahunan majemuk (CAGR) sebesar 25%.

Perbankan terbuka dan perjalanan modernisasi

Kita dapat berharap bahwa organisasi BFSI memperluas upaya modernisasi aplikasi untuk memanfaatkan peluang berkembang yang datang dengan memulai perjalanan perbankan terbuka.

SOAS BFSI 2022 mengungkapkan bahwa pada tahun ini, 99% organisasi jasa keuangan secara global memodernisasi aplikasi mereka, dibandingkan dengan 83% pada tahun 2021. Motif di balik modernisasi ini termasuk meningkatkan keamanan dan pengalaman pelanggan, merampingkan manajemen, dan mempercepat rilis fitur baru.

Modernisasi aplikasi di antara para pemain BFSI menggunakan beberapa metode, dengan yang paling populer seperti API dan penambahan komponen modern termasuk layanan mikro atau antarmuka pengguna baru. Menerapkan praktik SRE juga merupakan metode yang banyak dipilih, karena biasanya memungkinkan kecepatan, otomatisasi, dan kelincahan yang lebih besar dalam pengembangan dan penerapan aplikasi dan komponen modern.

Karena modernisasi membantu bisnis dan organisasi melayani pelanggan mereka dengan lebih baik sehingga meningkatkan pendapatan dan efisiensi, modernisasi juga menimbulkan risiko keamanan dan kebutuhan untuk melindungi data dari potensi serangan dan pelanggaran yang muncul.

Untuk memastikan bahwa data aman, para pemain BFSI dalam upaya modernisasi mereka harus memprioritaskan keamanan API karena kebocoran data yang paling signifikan disebabkan oleh API yang salah, rentan, atau diretas. Hal ini sejalan dengan tren yang meningkat karena SOAS BFSI 2022 mengungkapkan bahwa 60% organisasi BFSI APAC telah menerapkan satu atau berencana untuk mengimplementasikan solusi keamanan API. Bisnis harus menggunakan API untuk menghubungkan layanan dan mentransfer data, tetapi karena tidak semua data dibuat sama dan masing-masing memiliki tingkat perlindungan yang berbeda, mereka perlu mengamankan API bergantung pada jenis data yang direkam. Dan karena juga umum bagi perusahaan untuk menghubungkan API mereka ke aplikasi pihak ketiga, langkah-langkah keamanan harus selaras dengan cara aplikasi mendistribusikan kembali informasi ke internet.

Adopsi Edge computing untuk berkembang dalam persaingan yang semakin ketat

Setelah penerapan perbankan terbuka menjadi lebih umum, para pemain BFSI yang ikut-ikutan harus siap menghadapi persaingan yang semakin ketat. Masuki edge computing, yang akan menciptakan peluang baru untuk memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik.

Perusahaan riset dan konsultan teknologi, Gartner, memperkirakan bahwa pada tahun 2025, data yang dihasilkan oleh perusahaan akan diproses di edge, dibandingkan dengan sekitar 10% yang saat ini dibuat dan diproses di luar pusat data tradisional yang terpusat, dan cloud. Salah satu alasannya adalah karena edge dipandang sebagai platform distribusi aplikasi yang dapat mengatasi kinerja yang diyakini menjadi perhatian utama setiap bisnis digital saat ini, belum lagi memungkinkan hiper-personalisasi, efisiensi, dan keamanan yang ditingkatkan. ketika diimplementasikan untuk fitur seperti pemindaian retina dan pengenalan wajah, bot dengan pemrosesan bahasa alami, dan deteksi penipuan yang ditingkatkan berdasarkan kekayaan data waktu nyata yang tersedia.

Lebih lanjut, edge computing diyakini terkait dengan mengapa 69% organisasi BFSI di kawasan Asia Pasifik yang memiliki strategi multi-cloud, secara menarik memulangkan aplikasi mereka (38%), seperti yang dinyatakan dalam laporan SOAS BFSI 2022. Faktanya, 81% pembuat keputusan BFSI di APAC berencana untuk menggunakan edge, dengan beban kerja yang mendukung pengalaman digital seperti aplikasi seluler dan front end web diidentifikasi sebagai prioritas. Tren ini menunjukkan adopsi luas dari praktik site reliability engineering (SRE), yang memiliki korelasi dengan edge yang memungkinkan operasi diterapkan di lokasi sehingga menurunkan biaya, memudahkan kontrol, dan memungkinkan lebih banyak fleksibilitas.

Perbankan terbuka yang berdampak untuk semua

Pada fase berikutnya setelah penerapan perbankan terbuka dan adopsi teknologi yang diperlukan, organisasi BFSI bersiap untuk membuka peluang baru. Laporan tahun 2020 oleh Twimbit dan F5, Embracing the Open Banking Opportunity in Asia Pacific April 2022, menunjukkan bagaimana keberhasilan penerapan perbankan terbuka dapat membekali organisasi BFSI menjadi berbasis data, sehingga meningkatkan kemampuan mereka untuk menangkap nilai dari kritis dan memberikan wawasan yang bermakna dan dapat ditindaklanjuti.

Laporan tersebut juga memperkirakan bahwa 60% bank di Asia Pasifik akan berinvestasi dalam teknologi untuk memonetisasi data, yang mengarah pada pembukaan aliran pendapatan baru. Untuk memastikan keberhasilan, bagaimanapun, organisasi BFSI harus menempatkan kolaborasi pada prioritas utama. Mereka harus menumbuhkan dan mempertahankan komunitas pengembang yang kuat yang pada akhirnya akan mendorong penciptaan nilai pelanggan. Dengan kolaborasi dan kemitraan yang kuat, mereka juga akan mampu menembus pasar yang berdekatan, mendapatkan pelanggan baru, dan memperluas penawaran.

Pada akhirnya, organisasi BFSI akan dapat membangun ekosistem bagi hasil, di mana bank dapat mengembangkan model kolaborasi yang menguntungkan dengan platform pihak ketiga untuk menguntungkan UKM dan pelanggan korporat mereka.