Search
Selasa 21 Mei 2024
  • :
  • :

Pengguna Internet di Dunia Capai 3,2 Miliar, Pengguna Ponsel 7,1 Miliar

MAJALAH ICT – Jakarta. ITU (International Telecommunication Union) organ PBB yang mengurusi telekomunikasi dan teknologi informasi merilis laporan perkembangan Information Society atau Masyarakat Informasi dunia. Dalam laporan terungkap bahwa sudah ada 3,2 miliar orang yang sekarang menggunakan internet, yang mewakili 43,4% dari populasi global. Sementara  pengguna ponsel dunia sudah mencapai hampir 7,1 miliar di seluruh dunia, dengan lebih dari 95% dari populasi global sekarang telah ditutupi oleh sinyal selular.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa semua 167 negara masuk dalam ITU ICT Development Index (IDI) yang nilainya meningkat dibanding antara 2010 dan 2015 . Ini berarti bahwa tingkat akses teknologi informasi dan komunikasi (ICT), penggunaan dan keterampilan terus meningkatkan seluruh dunia .

Information Society Report diakui secara luas sebagai repositori data global yang paling diandalkan dan tidak memihak dengan analisis tentang keadaan pengembangan ICT global, dan secara luas diandalkan oleh pemerintah, organisasi internasional, bank pembangunan dan analis sektor swasta di seluruh dunia.

"TIK akan menjadi penting dalam memenuhi setiap bagian dari 17 Sustainable Development Goals (SDGs) yang baru disetujui," kata Sekretaris Jenderal ITU Houlin Zhao, "dan laporan ini memainkan peran penting dalam proses SDG. Tanpa pengukuran dan pelaporan, kami tidak dapat melacak kemajuan yang dibuat, dan karena itulah ITU mengumpulkan data dan menerbitkan laporan penting ini setiap tahun. "

"Kerja ITU dalam pengumpulan dan penerbitan statistik memungkinkan kita untuk memantau kemajuan nyata yang dibuat dalam pengembangan ICT di seluruh dunia," kata Brahima Sanou, Direktur Biro Pengembangan Telekomunikasi ITU, yang menghasilkan laporan setiap tahun. "Kemajuan terjadi di banyak area, tetapi masih banyak yang harus dilakukan. Terutama di daerah termiskin dan terpencil di dunia, di mana TIK bisa dibilang dapat membuat perbedaan terbesar, dan membantu membawa orang di mana-mana keluar dari kemiskinan ekstrim"

Dari laporan, internet kini lebih banyak digunakan orang dari sebelumnya, namun pertumbuhan melambat. Pada akhir tahun ini, 46% rumah tangga secara global akan memiliki akses internet di rumah, naik dari 44% tahun lalu dan hanya 30% lima tahun yang lalu, pada tahun 2010. Di negara maju, 81,3% rumah tangga sekarang memiliki akses internet di rumah , dibandingkan dengan 34,1% di negara berkembang, dan hanya 6,7% di negara-negara yang tergolong Least Developed (LDC).

Data terbaru juga menunjukkan bahwa pertumbuhan penggunaan Internet telah melambat, namun, posting pertumbuhan global 6,9 % pada tahun 2015, setelah pertumbuhan 7,4% pada tahun 2014. Meskipun demikian, jumlah pengguna internet di negara-negara berkembang hampir dua kali lipat dalam lima tahun terakhir (2010- 2015), dengan dua pertiga dari semua orang online saat ini tinggal di negara berkembang.

Pertumbuhan tercepat terus dilihat dalam mobile broadband, dengan jumlah pelanggan mobile broadband di seluruh dunia, yang tumbuh lebih dari empat kali lipat dalam lima tahun, dari 0,8 miliar pada tahun 2010 menjadi sekitar 3,5 miliar pada 2015. Jumlah pelanggan fixed broadband telah meningkat jauh lebih lambat, diperkirakan 0,8 miliar saat ini.

Saat ini lebih dari 95% dari populasi global sekarang ditutupi oleh layanan mobile seluler, yang berarti bahwa masih ada sekitar 350 juta orang di seluruh dunia yang tinggal di tempat-tempat yang masih di luar jangkauan jaringan seluler, angka ini telah menurun dari 450 juta tahun lalu. Sementara 89% penduduk perkotaan dunia sekarang ditutupi oleh jaringan 3G, hanya 29% dari dunia 3,4 miliar orang yang hidup di daerah pedesaan manfaat dari cakupan 3G.

Pada tahun 2014, anggotaan ITU mengadopsi Agenda Connect 2020, yang menetapkan serangkaian tujuan dan sasaran untuk perbaikan dalam pertumbuhan dan inklusivitas TIK, keberlanjutan mereka, dan kontribusi inovasi dan kemitraan. Laporan ini mencatat bahwa proporsi rumah tangga yang diproyeksikan untuk memiliki akses Internet pada 2020 akan mencapai 56%, melebihi target Connect 2020 dari 55% di seluruh dunia. Masih banyak yang harus dilakukan untuk meningkatkan jumlah pengguna internet, namun laporan memprediksi bahwa hanya 53% dari populasi global akan online pada tahun 2020, jauh di bawah target Connect 2020 dari 60%.