Search
Kamis 23 Mei 2024
  • :
  • :

Profesional Teknologi Silicon Valley Ternyata Gunakan Narkoba Agar Kreatif

MAJALAH ICT – Jakarta. Kabar mengejutkan datang dari lembah silicon atau dikenal dengan Silicon Valley, tempat dimana beberapa perusahaan dunia teknologi informais berkantor. Perusahaan besar TI yang beberapa waktu lalu kantornya disambangi delegasi dari Kemnterian Kominfo dan pemain startup lokal, ternyata profesionalnya teknologi menggunakan narkoba untuk membantu agar mereka kreatif.

Sebagaimana dilansir IBTimes Inggris, ada kecenderungan peningkatan profesional TI di sana yang berusia 20-an tahun menggunakan obat LSD psychedelic untuk membantu mereka berpikir di luar kotak dan meningkatkan produktivitas mereka di tempat kerja. Microdosing adalah praktek mengambil dosis obat yang sangat rendah sehingga mereka jatuh ke dalam "sub-theraputic" kategori, yang berarti bahwa obat memiliki efek ringan pada tubuh manusia, tapi tidak mungkin untuk menghasilkan efek seluruh tubuh.

Secara tradisional istilah ini mengacu pada studi tentang dosis kecil obat pada manusia oleh peneliti medis. Peningkatan jumlah profesional teknologi di Silicon Valley yang mengambil microdoses LSD karena memberikan mereka dorongan energi dan membantu mereka untuk bekerja melalui masalah teknis rumit lebih cepat dari sebelumnya.

"Merasa sedikit angkat energi, sedikit wawasan, tetapi tidak begitu banyak bahwa Anda tersandung," Rick Döblin, pendiri dan direktur eksekutif Asosiasi Multidisiplin Studi Psychedelic kepada Rolling Stone Magazine. James Fadiman, penulis The Psychedelic Explorer Panduan, memperkenalkan ide microdosing pada konferensi penelitian psychedelic pada 2011 ketika ia mempresentasikan hasil eksperimen di mana ia mengambil microdoses obat sendiri.

Sejak itu, orang lain yang telah mencoba Microdosing mengatakan bahwa hal itu dapat mengurangi depresi, migrain dan sindrom kronis-kelelahan, sementara hal lainnya juga mempromosikan berpikir kreatif out-of-the-box.