Search
Minggu 5 April 2020
  • :
  • :

Twitter Mulai Blokir Akun Pendukung Calon Presiden

MAJALAH ICT – Jakarta. Raksasa media sosial Twitter menangguhkan 70 akun memposting konten yang mendukung kandidat presiden Demokrat Michael Bloomberg untuk spam dan “manipulasi platform,” Los Angeles Times melaporkan.

Akun sering menggunakan gambar dan bahasa yang serupa untuk mempromosikan kandidat, melanggar aturan Twitter terhadap “membuat banyak akun untuk mengirim konten duplikat.” dan “berkoordinasi dengan atau memberi kompensasi kepada orang lain untuk terlibat dalam keterlibatan atau amplifikasi buatan, bahkan jika orang yang terlibat hanya menggunakan satu akun.”

Twitter pada bulan November memperluas larangan iklan politiknya, sambil memberikan pedoman baru untuk organisasi yang mengiklankan penyebab politik tertentu.

Bloomberg, salah satu orang terkaya di Amerika, telah mempekerjakan ratusan pekerja di California untuk mempromosikan kampanyenya di akun media sosial mereka, Wall Street Journal melaporkan minggu ini, dengan para pekerja menerima $ 2.500 sebulan untuk upaya mereka. Dia juga membayar influencer di media sosial untuk mengirim meme pro-Bloomberg, strategi yang mungkin untuk menargetkan orang yang lebih muda.

Bloomberg telah menghabiskan sekitar $ 452 juta untuk iklan sejak meluncurkan kampanyenya pada bulan November. Bloomberg tidak akan memberikan suara sampai Super Selasa pada 3 Maret, ketika 14 pemilihan pendahuluan Demokrat akan berlangsung.

Bloomberg telah dituduh “membeli” nominasi Demokrat, karena kekayaannya dan jumlah yang dihabiskan untuk iklan. Dia juga menghadapi kritik karena kebijakan berhenti-dan-gegerkan yang dia laksanakan sebagai walikota New York City dan menerima komentar seksis yang dia buat sebagai CEO dari perusahaannya Bloomberg L.P.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *