Search
Selasa 25 Juni 2024
  • :
  • :

Waspadai KTP Elektronik Palsu, Ada Dugaan Terkait Pemilihan Kepala Daerah

MAJALAH ICT – Jakarta. Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mengaku bahwa akhir-akhir ini marak beredar foto warga yang memiliki hingga lebih dari 1 (satu) Kartu Tanda Penduduk Elekteronik (E-KTP). Terkait hal ini, menurut Mendagri Tjahjo Kumolo, Direktorat Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) sudah mengecek seluruh NIK (Nomor Induk Kepegawaian) dan data yang tertera di KTP-El tersebut.

“Berdasarkan hasil pelacakan Tim monitoring Pilkada Dirjen DukCapil, Ketiga foto ini palsu karena menggunakan data milik orang lain,” kata Tjahjo. Mendagri menegaskan bahwa KTP-El palsu tersebut bukanlah produk Dirjen Dukcapil, dan pemalsudkan itu diduga terkait dengan pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak, yang akan dilaksanakan pada 15 Februari mendatang.

“Saat ada pencalonan dari pasangan calon perseorangan/independen ini sudah muncul. Tapi semuanya palsu karena untuk kejar jumlah dukungan,” jelas Tjahjo. Karenanya Tjahjo meminta masyarakat tidak perlu khawatir, karena saat pelaksanaan Pilkada petugas di TPS (Tempat Pemungutan Suara) bisa melakukan kordinasi dengan Dinas Dukcapil. Dengan demikian, data masyarakat dapat langsung melakukan pengecekan hanya dalam waktu 2 menit di dinas Dukcapil. Hal ini untukmenghindari penggunaan KTP palsu saat Pilkada.

Disebutkan, pada 15 Februari saat Pilkada serentak, Dinas Dukcapil akan tetap buka untuk melayani masyarakat yang ingin cek NIK dan meminta Surat Keterangan pengganti KTP. Sementara, bagi masyarakat yang belum melakukan perekaman data, Kemendagri mempersilakan langsung ke Dinas Dukcapil setempat agar tidak kehilangan hak suara saat Pilkada nanti.