Search
Senin 23 September 2019
  • :
  • :

Google ‘Fact Check’ untuk Bantu Identifikasi Berita Palsu Kini Telah Tersedia

MAJALAH ICT – Jakarta. Dalam upaya untuk melawan berita palsu, Google mengumumkan telah memperluas fitur Fact Check bahkan dalam pencarian Google di seluruh dunia. Tag Fact Check Google News diperkenalkan Oktober lalu di AS dan Inggris, beberapa minggu sebelum pemilihan presiden antara Presiden Donald Trump dan Hillary Clinton.

Fitur mengidentifikasi artikel yang mencakup fakta informasi yang diperiksa oleh penerbit berita dan organisasi pemeriksa fakta, seperti PolitiFact dan Snopes, bukan oleh Google sendiri. Perusahaan ini sekarang mengambil tag pengecekan fakta di seluruh dunia dalam semua bahasa dan mengembangkannya ke fasilitas pencarian Search.

Ketika pengguna mencari di Google, pengguna akan dapat melihat tag dengan label yang ada mesin pencari seperti pendapat, sumber lokal dan kutipan. Pengguna akan melihat potongan  informasi tentang klaim, yang membuat klaim dan fakta bahwa klaim tertentu.

Namun, jangan berharap semua cerita baru menjadi Fact Check dan mungkin ada halaman hasil pencarian dimana penerbit yang berbeda memeriksa yang sama, tetapi berakhir dengan kesimpulan yang berbeda.

“Meskipun berbeda kesimpulan yang disajikan, kami pikir itu masih membantu bagi orang untuk memahami tingkat konsensus klaim tertentu dan memiliki informasi yang jelas dimana sumber menyetujui,” kata Google dalam posting blog. “Seperti kita membuat Fact Check lebih terlihat dalam hasil pencarian, kami percaya orang akan memiliki waktu lebih mudah meninjau dan menilai fakta pemeriksaan ini, dan membuat pendapat mereka sendiri atas informasi.”

Penerbit yang ingin dimasukkan dalam fitur Fact Check perlu menggunakan markup Schema.org ClaimReview pada halaman tertentu dimana mereka sebenarnya memeriksa pernyataan publik, atau mereka dapat menggunakan widget yang dikembangkan oleh Duke University Wartawan Lab dan Jigsaw.

Sementara itu, Facebook meluncurkan alat pendidikan untuk membantu pengguna melihat berita palsu. “Berita palsu dan hoax berbahaya bagi masyarakat kita dan membuat dunia kurang informasi,” kata perusahaan itu dalam sebuah tulisan. “Semua dari kita memiliki tanggung jawab untuk mencegah penyebaran berita palsu.”

Google dan langkah-langkah Facebook untuk mengekang berita palsu datang setelah Jerman bergerak maju dengan undang-undang yang diusulkan dimana perusahaan media sosial akan menghadapi denda sebesar 53 juta dolar jika mereka gagal untuk cepat menurunkan berita palsu dan konten kebencian.

 

Loading...




Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *